Ada Apa Dengan Radio Rodja & Rodja TV (bag 7)?

Ada Apa Dengan Radio Rodja & Rodja TV (bag 7)?

Niat Baik Semata Tidaklah Cukup
Ada Apa Dengan Radio Rodja & Rodja TV (bag 10)? – Tanggapan untuk Al-Ustadz bag 2
Semua Bid’ah Adalah Kesesatan

Alhamdulillah, tulisan sang narasumber ke Syaikh Robi (al-Ustadz Luqman Ba’abduh) sehingga muncul fatwa sesatnya Radiorodja sudah mencapai artikel ke -6. Akan tetapi ternyata belum nyambung juga dengan kritikan saya terhadap Syaikh Robi’ yang membawa (1) pemikiran khowarij (karena beliau berpendapat seorang mubtadi’ muslim harus dibenci total 100 persen) dan (2) Syaikh Robi berdusta atas salaf (karena mengatakan para salaf menghajr tanpa melihat maslahat) (silahkan baca lagi artikel Ada Apa Dengan Radio Rodja & Rodja TV (bag 4)? – Manhaj Syaikh Rabî’ dalam Timbangan Manhaj Para Ulama Kibâr). Saya masih setia menunggu kritikan dari al-Ustadz Luqman Ba’abduh, demikian juga al-Ustadz Askari, dan juga al-Ustadz Dzulqornain tentang permasalahan ini, agar jelas siapa yang salah. Jika saya salah maka saya akan kembali kepada al-haq, akan tetapi jika Syaikh Robi’ yang salah, maka tidak perlu Syaikh Robi’ malu untuk kembali kepada kebenaran, toh beliau tidak maksum. Demikian juga para tiga ustadz tersebut tidak perlu malu untuk kembali kepada kebenaran. Baarokallahu fiikum.

          Merupakan perkara yang aneh adalah tatkala seorang salafy santai saja ketika Syaikh Robi’ menyatakan Ibnu Taimiyyah salah, membantah Ibnu Taimiyyah dengan ijmak (palsu) salaf?? Sehingga mengesankan Ibnu Taimiyyah menyelisihi manhaj salaf, mengesankan Ibnu Taimiyyah menyelisihi ijmak salaf, lantas marah tatkala dikatakan Syaikh Robi’ manhajnya salah??

Jika ada yang berkata, “Siapa Firanda berani membantah Syaikh Robi?”, maka saya katakan, “Siapa Syaikh Robi’ berani menyalah-nyalahkan manhaj Ibnu Taimiyyah?”. Sungguh setelah bergelut bertahun-tahun dengan kitab-kitab Ibnu Taimiyyah rahimahullah ketika menulis tesis S2, saya dapati begitu luas ilmu Ibnu Taimiyyah, dan beliau rahimahullah sangat hati-hati tatkala menjelaskan manhaj salaf. Bahkan ada sekitar 3 risalah disertasi yang menjelaskan kebenaran ijmak yang dinyatakan oleh Ibnu Taimiyyah. Lantas dengan begitu mudahnya Syaikh Robi’ menyatakan Ibnu Taimiyyah salah dalam 2 permasalahan manhaj??!!

 

Apakah Syaikh Robi’ Maksum?

          Syaikh Robi sendiri mengakui bahwa beliau tidak maksum. Syaikh Robi pernah ditanya:

هناك من يقول: إن الشيخ ربيعًا معصوم في المنهج، ما تقول أنت في هذا؟

“Ada orang yang berkata : Sesungguhnya Syaikh Robi’ maksum dalam manhaj, apa pendapat Anda tentang ini?”.

Maka Syaikh Robi’ menjawab :

لا، لا، أقول: لستُ معصومًا، لستُ معصومًا، ولكن اسمع: لا أعرف لي خطأ في المنهج

“Tidak, tidak, aku katakan : Aku tidaklah maksum, aku tidaklah maksum, akan tetapi dengarlah, aku tidak mengetahui aku punya kesalahan dalam manhaj” (silahkan dengar di https://app.box.com/s/7ny34tfzzr6aczssb1qg) atau di bawah ini:
ucapan-syaikh-rabi–laa-a3rif-lii-khotoan-filmanhaj.mp3
Jelas dalam pernyataan di atas syaikh Robi’ memandang dirinya tidak maksum, akan tetapi :

1) Beliau menyatakan tidak pernah merasa punya kesalahan dalam manhaj??!!
2) Karenanya beliau memandang barang siapa yang mengkritik beliau berarti menjatuhkan manhaj ahlus sunnah. Syaikh Robi’ berkata :

والله إن يسعى الكلام في  الطعن فيَّ ، إنه ما يكون نتيجة إلا إسقاط  المنهج

 “Demi Allah jika ada usaha mencelaku maka tidaklah ada hasilnya kecuali menjatuhkan manhaj ini” (silahkan lihat di situs beliau http://www.rabee.net/show_book.aspx?pid=3&bid=263&gid)

Beliau juga berkata :

ووالله ما يسعى في الكلام فِيَّ –ولا الطعن في ما نحن فيه- إلا لتكون النتيجة إسقاط المنهج ؛ فالذي يكره هذا المنهج يتكلم في علمائه ، الذي يبغض هذا المنهج ويريد إسقاطه يسير في هذا الطريق!!

 “Dan demi Allah, tidaklah berusaha membicarakan (keburukan tentang) aku dan tidak pula mencela apa yang kami di atasnya keculai hasilnya adalah menjatuhkan manhaj. Yang membenci manhaj ini membicarakan (keburukan) ulamanya, yang membenci manhaj ini dan ingin menjatuhkannya ia berjalan di atas jalan ini” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaa’il 1/482)

3) Syaikh Robi memandang bahwa salafi beliau lebih kuat dibanding salafiahnya Syaikh Al-Albani.

Syaikh Robi’ berkata :

أما نحن تلاميذ الشيخ فمنذ وطأت قدماه الجامعة والله من أول يوم دخل الشيخ الألباني وله وزن وله قيمة عندنا فبدأ الدرس وتعرض لقضية القبور والكتابة عليها ووضع علامات عليها وكذا ونحن طلاب الشيخ عبدالله القرعاوي عندنا سلفية أقوى من سلفية الألباني واللهِ الشيخ عبد الله تعلم المنهج السلفي تماماً حتى ما عرفنا المذاهب أبداً ما عرفنا إلا كتاب الله وسنة رسول الله ومنهج السلف فالتقينا بالألباني وإذا به نحن في السلفية أقوى منه يعلم الله ما قلدناه, الشيخ عبد الله جاء بسلفية هي صحيح السلفية

“Adapun kami murid-murid Syaikh (Abdullah Al-Qor’awi) maka semenjak kaki kami menginjak Jami’ah (Islamiyah Madinah-pen) semenjak hari pertama masuknya Syaikh Al-Albani –dan ia berharga dan bernilai di sisi kami- maka beliaupun memulai pelajaran, lalu beliau menyinggung permasalahan kuburan dan penulisan di kuburan serta meletakkan tanda di kuburan dan demikian-demikian. Kami –para murid Syaikh Abdullah Al-Qor’awi- bagi kami salafiah kami lebih kuat daripada salafiyah Al-Albani. Demi Allah Asy-Syaikh Abdullah mempelajari manhaj secara sempurna hingga bahkan kami tidak mengerti madzhab-madzhab sama sekali, kami tidak mengetahui kecuali Al-Qur’an dan sunnah Rasulullah dan manhaj salaf. Lalu kami bertemu dengan Al-Albani, dan ternyata kami di atas salafiyah yang lebih kuat dari beliau, Allah mengetahui kami tidak taqlid kepada beliau. Asy-Syaikh Abdullah membawa salafiyah yang shahih” (silahkan dengar di http://www.youtube.com/watch?v=7TCQ3JeHcXw)

4) Syaikh Robi’ sering memuji dirinya sendiri. Diantara pujian-pujian terhadap dirinya adalah sebagai berikut :

إني والله لعلى منهج أهل السنة في الدقيق والجليل -ما استطعت إلى ذلك سبيلا

“Sesungguhnya demi Allah aku di atas manhaj Ahlus Sunnah besar maupun kecilnya semampuku” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 9/204)

ربيع وإخوانه من أهل السنة وأنصارها، والذابين عنها

“Robi’ dan teman-temannya termasuk ahlus sunnah dan penolong-penolongnya dan para pembelanya” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 9/568)

علماء السنة والتوحيد والقامعين للبدع من أمثال الشيخ النجمي والشيخ زيد بن محمد هادي والشيخ ربيع بن هادي

“Ulama sunnah dan tauhid dan pemberantas bid’ah seperti Asy-Syaikh An-Najmi, Asy-Syaikh Zaid Muhammad Hadi dan Asy-Syaikh Robi’ bin Haadi” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 9/196)

ولو درس أبو حاتم وغيره من الأئمة، حتى البخاري دراسة وافية لما تجاوز في نظري النتائج التي تَوصّلتُ إليها ، لأنني بحمد الله طبّقتُ قواعد المحدثين بكل دِقّة ولم آل في ذلك جهداً

“Kalau seandainya Abu Hatim dan yang para imam yang lainnya –bahkan Al-Bukhari- mempelajari dengan pembelajaran yang mencukupi maka menurutku mereka tidak akan melewati hasil yang telah kucapai. Karena Alhamdulillah aku telah menerapkan kaidah-kaidah para ahlul hadits dengan begitu detail dan sungguh-sungguh” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 8/236)

نحن معروفون ـ والحمد لله ـ أننا أقوى من وقف في وجه الفتن والشغب ودعاة الهدم لهذه البلاد

“Kami –ahlamdulillah- dikenal bahwasanya kami adalah yang paling kuat dalam menghadapi fitnah-fitnah dan para da’i yang berusaha menghancurkan negeri ini”( Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail  9/490)

أما سمو الأسلوب ورصانة العرض فسلوا العقلاء المنصفين عنهما في كتاباتي، وأحمد الله أن كتاباتي محببة عند أهل الحق جميعاً تسر المؤمنين وتغيظ المبطلين، وتمتاز والحمد لله بجودة العرض وقوته ورصانته وقوة الحجة والبرهان

“Adapun tingginya metode dan kokohnya pemaparan pada buku-bukuku maka silahkan tanyakanlah kepada orang-orang yang berakal yang adil. Dan aku memuji Allah bahwasanya buku-buku karyaku disukai oleh ahlul haq seluruhnya, menggembirakan kaum mukminin dan membuat marah para ahlul batil. Dan –alhhamdulillah- buku-bukuku teristimewakan dengan bagusnya pemaparan dan kuatnya  dan kokohnya pemaparan, kuatnya hujjah (argumen) dan dalil” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 7/35)

الذين يتتبعون أقوالي لم يقفوا فيها على كذب وخيانة،, وإنما وجدوا الصدق والأمانة، وحتى الخصوم يعرفوا هذا

“Orang-orang yang meneliti parkataan-perkataanku maka mereka tidak mendapati kedustaan dan khianat, mereka hanyalah mendapatkan kejujuran dan amanah, bahkan musuh-musuh mengetahui akan hal ini”(Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 9/39)

Dan masih banyak lagi pujian-pujian Syaikh Robi’ pada dirinya, wallahul musta’aan.

 

Benarkah Tidak Ada Ulama Yang Menyelisi Syaikh Robi?

1) Kritikan Mufti Arab Saudi Syaikh Abdul Aziz Alu Syaikh.

Seorang penanya dari Libia (yang bernama Salim) bertanya dalam acara televisi kepada Mufti Arab Saudi Asy-Syaikh Abdul Aziz Alu Asy-Syaikh

Pertanyaan :

السؤال: يا شيخ! هل نأخذ العلم على شخص مجرَّح يا شيخ؟ أي: جُرِّح .. هل نأخذ عنه العلم..؟
المذيع: طيب سؤالك؟
السائل: هل نأخذ عنه العلم يا شيخ؟
المذيع: طيب، من الذي جرَّح هذا الشخص؟
السائل: الشيخ ربيع -يا شيخ!-.
المذيع: طيب. شكرًا لك -يا سالم!-.
طالب العلم -سماحة الشيخ!-، عندما يعني يقال له -سواء من ثقة، أو غير ذلك-: أن فلانًا فيه جَرح، أو فيه مانع مِن أخذ العلم منه؛ كيف يتثبت..

Penanya : Wahai Syaikh, apakah kami mengambil ilmu dari orang yang ditajrih (ditahdzir dan dijatuhkan-pen)?. dia ditajrih, apakah boleh kami mengambil ilmu darinya?

Pembawa acara : Baik, pertanyaanmu apa?

Penanya : Bolehkan kami mengambil ilmu darinya wahai Syaikh?

Pembawa acara ; Siapakah yang mentajrih (menjatuhkan) orang ini?

Penanya : Asy-Syaikh Robi’ wahai Syaikh.

Pembawa acara : Baik, Syukron wahai Salim. Wahai Syaikh yang Mulia, seorang penuntut ilmu tatkala dikatakan kepadanya –apakah dari seorang yang tsiqoh atau selain itu- : bahwasanya si fulan di jarh atau padanya ada penghalang untuk diambil ilmu darinya, maka bagaimana ia mengeceknya…

 
Jawaban Mufti:

المفتي: والله يا أخي! القضية هذه -أحيانًا- تكون هوًى، تجريح الناس، سبهم يكون -أحيانًا- يصحبه هوى، والمصالح الشخصية، وأنا ما أحب الدخول في هذه الأشياء.
أقول: طلاب العلم يُرجى لهم الخير، وإذا شعرنا بشيءٍ من الخطأ؛ ناقشناه إن تمكنا، أو سألنا من نثق به عن هذا الخطأ.
أما التجريح في الناس، وذم الناس، وتقسيم الناس -هذا ما يصلح، هذا يصلح-؛ فكثير منها .. هوى، وسباب المسلم فسوق، واحترام أعراض المسلم واجبة

“Demi Allah ya akhi, perkara ini –terkadang- adalah hawa nafsu, menjarh orang-orang, mencela mereka –terkadang- disertai hawa nafsu dan kepentingan-kepentingan pribadi. Dan aku tidak suka masuk dalam perkara-perkara seperti ini.

Aku katakan, para penuntut ilmu diharapkan kebaikan bagi mereka. Jika kita merasa ada suatu kesalahan maka kita dialog dengannya jika memungkinkan, atau kita bertanya kepada orang kita percayai tentang kesalahan ini. Adapun menjarh orang-orang, mencela orang-orang, mengklasifikasi orang-orang, ini tidaklah benar, ini tidak dibenarkan. Kebanyakannya adalah hawa nafsu, mencela seorang muslim adalah kefasikan, dan menghormati harga diri seorang muslim adalah kewajiban” (Silahkan lihat di http://www.youtube.com/watch?v=yY-1VztRDes)

2) Kritikan Syaikh Bakr Abu Zaid rahimahullah kepada Syaikh Robi’ bisa dibaca di (http://www.almeshkat.net/vb/showthread.php?t=48244)

3) Kritikan Syaikh Abdul Karim Al-Khudair tentang orang-orang yang mencela Syaikh Al-Jibrin rahimahullah (diantaranya Syaikh Robi). Beliau mengatakan orang yang mencela Syaikh Al-Jibrin adalah perampok. Silahkan dengar di (http://www.youtube.com/watch?v=IlDBv2cHYVU)

4) Kritikan dan nasehat Syaikh Abdul Muhsin Al-Abbad secara pedas dan khusus kepada Syaikh Robi’, sebagaimana telah lalu penukilannya (lihat kembali artikel Ada Apa Dengan Radio Rodja & Rodja TV (bag 6)? – STANDAR GANDA !!!)

 

Memaksakan Samanya Manhaj Syaikh Robi dengan Manhaj Para Ulama Kibar

Bagaimanapun mau disamakan sama saja seperti mengingkari terangnya matahari di siang hari. Silahkan baca kitab-kitab Syaikh Robi yang penuh dengan mentajrih, mentahdzir, dan mentabdi’ sesama ahlus sunnah. Tolong datangkan satu buku Syaikh Bin Baaz, Syaikh al-Utsaimin, Syaikh Sholeh Al-Fauzan, Mufti Arab Saudi, Syaikh Abdul Karim Al-Khudair, dan para anggota Haiah Kibaar Ulamaa dan anggota Al-Lajnah Ad-Daaimah yang seperti kitab-kitab Syaikh Robii’ dalam mentahdzir dan mentabdi’ sesama ahlus Sunnah …!!!

Lihat juga murid-murid senior Syaikh Bin Baaz dan Syaikh al-Utsaimin…apakah ada yang manhajnya seperti manhaj Syaikh Robi’ dalam mentahdzir dan mentabdi’??

Dan telah saya jelaskan dalam tulisan saya bahwa Manhaj Syaikh Robi’ menyimpang dan menyelisihi manhaj kibar ulama dalam dua hal

(1) Wajib membenci mubtadi’ muslim secara total 100 persen

(2) Menghajr tidak perlu memandang maslahat karena itu adalah ijmak salaf

Saya telah menjelaskan bahwa hal  ini menyelisihi Ibnu Taimiyyah, menyelihi salaf, menyelishi Syaikh Bin Baaz dan Syaikh Sholeh Al-Fauzaan. Lantas kurang bukti apa lagi??

Bahkan masih banyak perkara manhaj yang Syaikh Robii’ berbeda dengan Syaikh Sholeh Al-Fauzaan. (silahkan baca http://www.kulalsalafiyeen.com/vb/showthread.php?t=50885)

Karenanya barang siapa yang menyatakan manhaj Syaikh Robi’ dalam masalah tahdzir dan tabdi’ sama dengan manhaj kibar ulama maka sunngguh ia telah berdusta dengan kedustaan yang nyata !!!. Hendaknya dia mendatangkan bukti bahwa para ulama kibar hobinya mentahdzir dan mentabdi’???

 

Syaikh Robi Tidak Mutasyaddid??
(Narasumber penyesatan Radiorodja membantah pemahaman Syaikh Al-Albani)

Jika sang narasumber (al-Ustadz Luqman Ba’abduh) tidak setuju dengan pernyataan Syaikh Al-Albani bahwa pada seluruh buku Syaikh Robi’ ada syiddah/kekerasan, maka itu hak sang narasumber.  Jika narasumber tidak setuju dengan penafsiran “jahiliah” sebagaimana yang dipahami oleh Syaikh Al-Albani maka itu terserah nara sumber.

Sepertinya pernyataan dan kritikan Syaikh Al-Abani terhadap kerasnya Syaikh Robi’ adalah salah menurut narasumber penyesatan Radiorodja ??. Jika perkaranya demikian berarti Syaikh Al-Albani tidak maksum dan perlu ditinjau kembali. Kalau begitu pujian Syaikh Al-Albani terhadap Syaikh Robi’ tentunya tidak boleh juga dimakan secara mentah-mentah !!

          Adapun jika narasumber setuju dengan pernyataan Syaikh Al-Albani “Pada seluruh buku Syaikh Robi’ ada kekerasan”, maka jelaslah bahwa manhaj Syaikh Robi’ mutasyaddid. Karena pembicaraan kita tentang manhaj adalah berputar tentang sikap terhadap penyelisih atau orang yang menyimpang.

Adapun saya menyetujui penilaian Syaikh Robi’ mutasyaddid karena dua kesalahan syaikh dalam manhaj yang telah saya paparkan. Bagaimana tidak menjadi keras jika mewajibkan membenci 100 persen mubtadi’ muslim??!!. Banyak orang yang harus kita benci secara total !!!, Kerabat (bahkan bisa jadi kedua orang tua), tetangga, orang kampung di pasar, sesama penumpang di bis dan pesawat serta kereta api, bahkan suami atau istri…dll. Apakah ini tidak dikatakan mutasyaddid??

Belum lagi menghajr tanpa harus melihat maslahat…wah kereta api beserta masinis dan penumpangnya harus saya hajr…, pilot dan para pramugari dan pramugaranya serta para penumpangnya harus saya hajr…., para jemaah haji dan para jama’ah umroh saya hajr…dan saya hanya bisa merasa tenang jika masuk dalam kampung salafy yang sealiran dengan saya atau masuk ke kebun binatang, barulah saya tidak perlu menghajr… Apakah ini tidak disebut mutasyaddid??

Ala kulli Haal…saya masih menunggu bantahan ilmiyah dari ketiga ustad yang mulia, al-Ustadz Dzulqornai, al-Ustadz Luqman Ba’abduh (sang nara sumber penyesatan radiorodja) dan al-Ustadz Askari hafizohumulloh.

(bersambung nggak ya???)

Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 30-12-1434 H / 04-11-2013 M
Abu Abdil Muhsin Firanda
www.firanda.com

COMMENTS

WORDPRESS: 30
  • comment-avatar
    Syaikh Robi Mania 5 years ago

    Akankah Syaikh Rabi dan Syaikh-Syaikh Lain bernasib Seperti Syaikh Yahya?
    http://predatortukpencarialhaq.wordpress.com/2013/11/02/akankah-syaikh-rabi-dan-syaikh-syaikh-lain-bernasib-seperti-syaikh-yahya/
    Sekitar tahun 2008 yang lalu, sebuah website bernama http://www.salafy.or.id yang merupakan corong firqah Lukmaniyah hingga kini memuat fatwa dari seorang Syaikh bernama Yahya bin Ali Al-Hajuri mengenai fenomena manhaj Yazid Jawwaz dkk di Indonesia ini.
    Inti dari muatan fatwa tersebut adalah tahzir (kepada Yazid Jawwaz, dll). Dan sebelum mereka bertanya kepada Syaikh Yahya, mereka tampilkan terlebih dahulu bagaimana kedudukan Syaikh Yahya di tengah mereka:
    Ini adalah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh saudara–saudara dari Indonesia kepada guru kami Abu Abdurrahman Yahya bin Ali al Hajury semoga Allah senantiasa menjaganya (beliau pengganti pengasuh ma’had Syaikh Muqbil bin Hadi rahimahullah sepeninggal beliau, red), yang telah dikatakan kepadanya oleh Guru dan Ayah kami al Muhaddis al ‘Allamah (ahli hadits yang sangat berilmu) Imam dalam ilmu Jarh dan Ta’dil Abu Abdirrahman Muqbil bin Hadi al Wadi’iy semoga Allah melimpahkan rahmatNya kepadaNya dan memasukkannya ke surgaNya yang luas : “Sesungguhnya dia (syekh Yahya) adalah ahli hadits yang faqih (membidangi fiqh) , pemberi nasehat dan amanah, disukai oleh saudara-saudaranya karena apa yang mereka lihat padanya dari keyakinannya yang baik, kecintaannya terhadap sunnah dan kebenciannya terhadap hizbiyyah (kekelompokan) yang bisa merubah (seseorang menjadi jelek), dan dia membantu saudara-saudaranya muslimin dengan fatwa-fatwa yang bersandar pada dalil”.
    Maka soal-soal ini dan jawaban syekh Yahya atasnya adalah tepat dengan apa yang telah dijanjikan oleh syekh Muqbil sebelum meninggalnya.
    Kami memohon kepada Allah untuk membenarkan jawaban syekh Yahya atas pertanyaan-pertanyaan ini dan menjadikannya dalam timbangan kebaikannya sesungguhnya Dia yang mengurusi itu dan yang Maha Mampu atas yang demikian.
    Dan sebelum masuk kepada soal, kami akan menyebutkan sejarah ringkas tentang dakwah Salafiyyah di Indonesia.
    Dengan kedudukan yang mulia ini maka beliau menjadi salah satu sumber rujukan ilmiah firqah Lukmaniyah untuk bertanya mengenai perkara manhaj yang ada di Indonesia.
    Namun semua itu berubah 180% ketika Syaikh Yahya terlibat sebuah “konflik” dengan Syaikh Al-Adeni (Akan kami bahas pada tulisan yang lain). Sejak permasalahan ini maka sikap mereka menjadi berubah kepada Syaikh Yahya.
    Sayangnya arsip fatwa ini sekarang telah dihapus, nama syaikh besar Yahya pun telah mereka tendang keluar dari web site tersebut. Namun tanpa mereka sadari arsip tersebut masih dapat Anda lihat di blog ini.
    Tikaman mereka kepada Syaikh Yahya bahkan Jauh lebih buruk dan lebih hina dari tikaman mereka kepada Yazid Jawwaz dkk. Obral vonispun mulai bermunculan dari mereka dengan harga yang sangat-sangat murah mulai dari haddadi hingga mubtadi.
    Dan tentunya ini semua dikarenakan mereka lebih percaya/tertarik dengan hujjah Syaikh Al-Adeni yang lebih murah ketimbang hujjah Syaikh Yahya yang luar biasa mahal yang tak mampu mereka beli dengan kejujuran mereka. Padahal mereka tidak ada di TKP (Dammaj) waktu kasus itu terjadi.
    Yang lucunya adalah tidak ada satupun dari mereka yang mau mengkroscek permasalahan ini kepada kedua Syaikh tadi, yaitu Syaikh Yahya dan Syaikh Al-Adeni sehingga bisa didapat kesimpulan yang objektif dari permasalahan ini (terutama dai yang bernama Lukman Ba’abduh karena ia adalah alumni Dammaj), bukan kesimpulan sepihak semata (membela Syaikh Al-Adeni secara buta).
    Lain halnya dengan murid-murid Dammaj pada waktu itu, tidak ada keharusan bagi mereka melakukan itu karena Syaikh Al-Adeni masih bersama mereka di Dammaj. Jadi semua sepak terjang Syaikh Al-Adeni ini terpantau jelas sehingga tidak membutuhkan lagi klarifikasi ilmiah.
    Tiba-tiba sebuah blog hina yang bernama http://www.tukpencarialhaq.com dan http://www.dammajhabibah.com muncul ke permukaan dan langsung menjadi media gosip ternama tanah air di dalam pemberitaan Syaikh Yahya ini. Dan setelah kami baca konten mengenai Syaikh Yahya dalam blog ini maka tidak ada yang dapat kami lihat darinya kecuali hanya sekedar gossip semata.
    Dari kejadian ini, kita dapat melihat dengan jelas bagaimana manhaj firqah Lukmaniyah ini dalam memperlakukan para ulama. Terhadap Syaikh Ali Hasan Al-Halabi, dll yang mereka jatuhkan vonis mubtadi mungkin itu tak jadi soal bagi kita karena kita Syaikh Ali bukanlah guru mereka di Dammaj.
    Namun di sini terpampang jelas fenomena yang luar biasa indahnya yang mereka lukiskan di tengah-tengah kehidupan dakwah salafiyah ini. Bagaimana guru mereka sendiri yang mereka angkat tinggi-tinggi seperti pada pujian di atas lalu mereka jatuhkan kembali ke tanah.
    Dan siapakah yang bisa melakukan hal ini dari kelompok umat ini di negeri ini kalau bukan dari firqah Lukmaniyah?! Kepada Allah lah kita meminta tolong.
    Yang menjadi pertanyaan besar di sini adalah: Mereka percaya dengan Syaikh Yahya sebagai seorang Alim yang ditunjuk oleh Syaikh Muqbil untuk dijadikan tempat bertanya. Artinya bila diukur dari segi keilmuan maka Syaikh Yahya tidak diragukan lagi, bahkan saat itu kedudukan keilmuan Syaikh Al-Adeni pun tenggelam di mata mereka oleh keilmuan Syaikh Yahya. Namun ketika Syaikh Yahya berselisih dengan Syaikh Al-Adeni maka mereka malah memilih pendapat Syaikh Al-Adeni dan membuang jauh-jauh hujjah Syaikh Yahya.
    Bukankah ini adalah sesuatu yang mengherankan kita semua? Yang alim meraka tinggalkan dan yang selama ini tidak terpantau oleh mereka mereka dekati. (Akan ada tulisan yang lain yang akan membahas hal ini)
    Dari apa yang mereka lakukan ini dapat disimpulkan bahwa:
    dalam pandangan mereka keilmuan seorang ulama bisa menjadi tinggi dan rendah bila itu sesuai dengan kadar kecocokan hawa napsu mereka. Kalau cocok maka ulama itu berilmu dan dijadikan tempat rujukan dan kalau tidak cocok maka ia tidak memiliki nilai apa-apa lagi.
    Sebab kalau mereka berjalan di atas ilmu tentu tidak akan sebodoh ini manhaj mereka dalam berpikir.
    Nah di sini menjadi menarik, tatkala Sosok Syaikh Rabi dijadikan oleh mereka sebagai permata yang berkilau yang selalu dilirik (dimintai fatwa) setiap waktu. Ada apa-apa Syaikh Rabi…
    Saat ini dalam pandangan firqah Lukmaniyah ini tidak ada tokoh ulama yang sebesar bahkan lebih besar dari Syaikh Rabi, siapapun dia. Dan siapapun yang berselisih dengan Syaikh Rabi maka Syaikh Rabi pasti benar karena sudah dipuji oleh para masyaikh dan manhajnya sangat-sangat cocok dengan manhaj firqah Lukmaniyah.
    Dengan melihat sepak terjang mereka selama ini terhadap guru mereka maka bukan tidak mungkin bila sewaktu-waktu Syaikh Rabi yang mereka jadikan tempat bertanya dapat bernasib sama seperti Syaikh Yahya…
    Boleh saja ada yang menyangka ini adalah sesuatu yang mustahil. Tapi catatan sejarah tidak bisa dipalsukan, vonis gila-gilaan yang biasa mereka lempar kepada musuh-musuh mereka saja berani mereka terapkan kepada guru mereka bila mereka mendapati darinya adanya ketidakcocokan dengan manhaj dan firqah mereka.
    Terlebih Syaikh Rabi sendiri dari zaman beliau mengajar di Universitas Islam Madinah sudah memiliki banyak musuh dalam dakwah hingga sekarang ini. Artinya potensi terjadinya konflik tentu akan semakin besar terjadi. Apalagi beberapa orang anggota Haiah Kibarul Ulama sudah ada yang berpolemik dengan Syaikh Rabi.
    Dan yang menjadi pertanyaan terakhir ini adalah bilamana dalam sebuah konflik Syaikh Rabi tidak sejalan dengan mereka lagi, apakah Syaikh Rabi akan menjadi Syaikh Yahya kedua?
    Kita lihat saja…

    • comment-avatar
      gunawan 5 years ago

      Terang sudah penjelasan ini. Gamblang, jelas dan dgn bukti ilmiyah. Pastilah ybs adl alumni dammaj yg paham betul dgn situasi sesungguhnya. Ternyata jamaah tahdzir di indonesia adlh sebuah firqoh dgn nama firqoh Luqmaniyah…
      Kalo kpd syaikh yahya aja mrk bisa spt itu, ya apalah ustadz-ustadz yg ada di indonesia ini bagi mrk…
      jangan-jangan 72firqoh yg disebut Nabi itu salah satunya firqoh Luqmaniyah…:)

  • comment-avatar
    wahyu_wijaya 5 years ago

    Assalamu’alaikum warrahmatullah wabarakatuh..

    Yaa ustadz.. Apakah tdk lebih baik kita menahan diri kita utk membahas permasalahan fitnah semacam ini ?

    Apakah tdk lebih baik kita menyibukkan diri kita dengan membahas ilmu2 syar’i yg jauh lebih bermanfaat ?

    Saling bantah & berdebat tdk akan ada habisnya.. Masing2 pihak pasti takkan mengalah..

    Apakah tdk sebaiknya kita meneladani guru2 senior kita (ustadz2 senior), semisal Ustadz Yazid, Ustadz Ja’far, Ustadz Abu Nida’, Ustadz Abdul Hakim, Ustadz, Ahmas Faiz, Ustadz Aunur Rofiq, Ustadz Abdurrahman at Tamimi, dan bahkan Ustadz as Sewed..

    Alhamdulillah mereka semua kini tidak lagi menyibukkan diri dgn membahas prmasalah fitnah ini.. Padahal, dulunya mereka – hafizhahumullah – merupakan pihak2 yg saling berselisih..

    Namun kini, meski ana yakin masih ada beberapa permasalahan yg tidak mereka sepakati, mereka semua sanggup menahan diri dan memilih sibuk mendakwahkan ilmu..

    Kita semua hari ini yg sedang berselisih adalah murid2 mereka.. Apakah tdk lebih baik kita meneladani mereka & meninggalkan permasalahan fitnah ini ?

    Toh, bukankah kebenaran pasti akan nampak meski ditutup2i ?

    Semoga Allah memberikan taufiq kpd kita smw & menyatukan hati2 kita smw dlm kebenaran..

    • comment-avatar
      Ibnu Hibban 5 years ago

      Akh Wahyu.
      apakah nasihat spt ini pernah antum tujukan kpd Ust Luqman cs? Ust Firanda hanya meluruskan fitnah kpd Rodja akibat fitnah Luqman yg membawa ‘kabar gembira’ berupa fatwa ngawur dr Syaikh Rabi’. Justru kalau tdk diterangkan ummat jadi bingung.
      jangan dibalik2 bhw Ust Firanda gemar berdebat. Sejak lama kami menunggu jawaban dr Ust Firanda spt ini. Wallahul musta’aan.
      [quote name=”wahyu_wijaya”]Assalamu’alaikum warrahmatullah wabarakatuh..

      Yaa ustadz.. Apakah tdk lebih baik kita menahan diri kita utk membahas permasalahan fitnah semacam ini ?

      Apakah tdk lebih baik kita menyibukkan diri kita dengan membahas ilmu2 syar’i yg jauh lebih bermanfaat ?

      Saling bantah & berdebat tdk akan ada habisnya.. Masing2 pihak pasti takkan mengalah..

      Apakah tdk sebaiknya kita meneladani guru2 senior kita (ustadz2 senior), semisal Ustadz Yazid, Ustadz Ja’far, Ustadz Abu Nida’, Ustadz Abdul Hakim, Ustadz, Ahmas Faiz, Ustadz Aunur Rofiq, Ustadz Abdurrahman at Tamimi, dan bahkan Ustadz as Sewed..

      Alhamdulillah mereka semua kini tidak lagi menyibukkan diri dgn membahas prmasalah fitnah ini.. Padahal, dulunya mereka – hafizhahumullah – merupakan pihak2 yg saling berselisih..

      Namun kini, meski ana yakin masih ada beberapa permasalahan yg tidak mereka sepakati, mereka semua sanggup menahan diri dan memilih sibuk mendakwahkan ilmu..

      Kita semua hari ini yg sedang berselisih adalah murid2 mereka.. Apakah tdk lebih baik kita meneladani mereka & meninggalkan permasalahan fitnah ini ?

      Toh, bukankah kebenaran pasti akan nampak meski ditutup2i ?

      Semoga Allah memberikan taufiq kpd kita smw & menyatukan hati2 kita smw dlm kebenaran..[/quote]

    • comment-avatar
      abuhasan 5 years ago

      selama ini para asatidz sudah BERSABAR … tp, kasian kita yang awam … kalau gak ada yang membantah mereka, maka seolah-olah mereka memang benar dan kita memang salah …

      semoga Allah menolong Ustadz Firanda membongkar syubhat dan kesalahan mereka …

    • comment-avatar
      gunawan 5 years ago

      Akh Wahyu, nasihat Antum emang terasa ‘menyejukkan’. Namun Antum apakah tidak melihat bagaimana kerusakan yg dibuat oleh ustadz2 pemimpin jamaah tahdzir di medan dakwah? Yaa Akhii apakah Antum tidak melihat bgmn gerbong mrk yg demikian lancip lisannya kpd kita sesama salafi setelah mendapatkan ‘kabar gembira’ dr syaikh mrk dan dr ‘nara sumber / pembisik’ syaikh mrk? Brp banyak kaum muslimin awam yg mau rujuk kpd sunnah kmd jadi ‘alergi’ dgn sunnah stlh melihat sepak terjang jamaah tahdzir?
      Pemikiran jamaah tahdzir tsb dan apa yg mrk sebarkan harus dibantah dgn ilmiyah. Dan Alhamdulillah Ustadz Firanda sudah membantahnya dgn ilmiyah dan gamblang. Org awampun akan mudah memahaminya.

      Skrng stlh keluar bantahan2 dgn hujjah2 yg kuat dr Ust Firanda, kita bisa paham duduk perkara dan tahu siapa sebenarnya ustadz2 pemimpin jamaah tahdzir tsb.
      Bbrp wkt yg lalu Ustadz Firanda dgn ijin Allah berhasil membongkar kedok Abu Salafy cs dan Syaikh Idahram yg demikian membabi buta dan penuh kedustaan dlm menyerang salafi / ahulussunah. Dan skrng melalui bantahan dr Ust Firanda, kita juga jadi tahu siapa Ustadz2 pemimpin jamaah tahdzir tsb yg menyerang sesama salafi / ahlussunnah dgn membabi buta dan disertai kedustaan pula. Semoga dgn hal tsb membuat jamaah tahdzir dan ustadz2 pemimpin mrk bisa introspeksi dan kembali kpd kebenaran.

    • comment-avatar

      sesekali nga pa apa apa?

    • comment-avatar
      ahmad rifa 5 years ago

      KALO DIBIARKAN SAJA AKHY DIKHAWTIRKAN LEBIH BNYAK FITNAH..

    • comment-avatar
      dollphins_muslimah 5 years ago

      Bismillaah, sepakat dengan comment ini. rasa-rasanya sudah bosan saya bacanya… berdebat terus ga capek tho, mending juga belajar…

  • comment-avatar
    abu abdie 5 years ago

    Subhanallah, hujjah yg kowi إِنْ شَاءَ اللّهُ , Barakallahufik ya ustadz firanda.

  • comment-avatar
    ibnu sutar 5 years ago

    “Kalau seandainya Abu Hatim dan yang para imam yang lainnya –bahkan Al-Bukhari- mempelajari dengan pembelajaran yang mencukupi maka menurutku mereka tidak akan melewati hasil yang telah kucapai. Karena Alhamdulillah aku telah menerapkan kaidah-kaidah para ahlul hadits dengan begitu detail dan sungguh-sungguh” (Majmuu’ Al-Kutub wa Ar-Rosaail 8/236)

    Subhanallah! Sungguh… al-Imam Abu Hatim, al-Imam al-Bukhari, mereka telah wafat, mereka telah teruji di atas al-haq, mereka telah tercatat, jasa-kebaikan-keberkahan yang Allah limpahkan melalui mereka.
    al-Imam asy-Syaikh Abu Abdirrahman Muhammad Nashirudin al-Albani. Sungguh.. Nama beliau disebut sebagai 1 dari 2 nama, dari jawaban pertanyaan; “Siapakah mujadid abad ini?”

    Semoga Allah menjadikan kerendahan pada hati kita, untuk senantiasa bisa menghormati, menghargai, menjunjung hak & martabat salafuna ash-shalih, yang telah mendahului kita dalam kebaikan.

  • comment-avatar
    Rahmat 5 years ago

    Subhanallah

  • comment-avatar
    badroel 5 years ago

    Dasar Firanda pendusta…

    • comment-avatar
      frans abu aisyah 5 years ago

      [quote name=”badroel”]Dasar Firanda pendusta…[/quote[quote name=”badroel”]Dasar Firanda pendusta…[/quote]
      Ya Allah lindungilah kami dari keburukan perkataan…

    • comment-avatar

      Badroel : kok kesimpulannya bisa tiba tiba …… PENDUSTA? Nasihat ana : belajar baca dulu yang bener, mungkin antum enggak pernah makan bangku sekolahan kali ya?
      [quote name=”badroel”]Dasar Firanda pendusta…[/quote]

  • comment-avatar

    subhanallah, hujjatun baalighoh ya ust …!smg luqmaniyun pd mau ruju’. masak d solo radio mereka itu,kajianny cm menjelek2kan asatidz Rodja,.

  • comment-avatar

    suaraquran.com

  • comment-avatar
    Firman Syarif 5 years ago

    Akhir zaman….. Kasian umat yg awam bagai buih yg diombang-ambingkan ombak dilautan.

  • comment-avatar
    zulfikar 5 years ago

    barokallahu fiikum ya ustsdaz

  • comment-avatar
    aqliaceh 5 years ago

    badrooll Smg Allah membalas kejelekan lisan kamu

  • comment-avatar
    ibnu jaktim 5 years ago

    Mudah2an assewed juga membaca tulisan ink, karena rojul ini aktif juga menyebarkan celaan kpd ahlussunah, baik di masjid i’tisha.maupun di slipidan tempat dimana dia bermajelis.

  • comment-avatar
    abu hisyam 5 years ago

    Assalaamu ‘alaikum
    Apakah ini yg diinginkan dr orang2 yg berilmu? Perpecahan hanya karena mempertahankan jumlah pengikut?
    Akhirnya yang awwam juga ikut2an berselisih!
    Hadaahullohu wa Barokallohu fiikum jami’an.

  • comment-avatar
    sulhan ibnu abdullah 5 years ago

    kenapa bnayk yang membci bahkan menyesatkan radio dan TV rodja,, sebenarnya mau mereka apa???
    kenapa mereka tidk mendengarkan dulu atau mengkaji dulu, apakah radio rodja pernah mengajarkan agar berbuat syirik,menyesatkan sahabat,atau bahkan mengganti rukun islam dll…sungguh sangt memprihatinkan keadaan saudara saudara kita. yang harus menjadi pertanyaan bagi kita. sudahkah kita mengorbankan diri ini untuk islam?? atau kita hanya bisa mentahzir seseorang atau lembaga…

  • comment-avatar

    Menunggu komentar “Bapaknya Salafiyun” Indonesia (istilah ini mereka baik asatidznya maupun para mustami’nya). Bapak salafiyun yg dimaksud adalah Bapak muhammad umar assewed.

  • comment-avatar
    hendra.poltangan 5 years ago

    Semoga Allah SWT meneguhkan hati kita diatas manhaj ini. Jazakallah ustadz firanda

  • comment-avatar
    Abu hamzah 5 years ago

    Subhat harus dihilangkan dengan ilmu

  • comment-avatar
    abu hanif bayu 5 years ago

    Hujah telah tegak, org2 yg berakal yg akn rujuj

  • comment-avatar
    Pemerhati Dakwah 5 years ago

    من كان منكم مستنا فليستن بمن قد مات فأن الحي لا يؤمن عليه الفتنة
    “Barangsiapa yang ingin mengambil sunnnah maka ambillah sunnah dari orang yang sudah meninggal….Karena orang yang masih hidup tidak bisa aman dari fitnah”…..

    Al-Bukhori, Muslim, Imam yang Empat, Ibnu Taimiyah dan Muridnya, 3 imam abad ini…..mereka telah menjalani hidup diatas sunnah dan wafat diatas sunnag

  • comment-avatar
    taras bistara 5 years ago

    mereka itu hanya hasad dan iri kepada orang yg sudah jelas jelas benar!
    hati mereka tidak bisa mengingkari kebenaran…!
    toh mereka juga tau,,, siapa yang benar…
    tinggal mereka aja yang mau menerima kebenaran atau ngak!
    jangan di dengerin dehhh
    kita gak perlu pusing mikirin kaya begituan wahai kaum muslimin…
    kita tuh
    harus banyak2 elajar aja…
    untuk memperkuat iman kita,,OK

  • comment-avatar
    taras bistara 5 years ago

    sabar,,,, gk ush di dengerin para pembangkang kebenaran itu…