KEBINGUNGAN KRISTEN DALAM MEMAHAMI TRINITAS

KEBINGUNGAN KRISTEN DALAM MEMAHAMI TRINITAS

Konsep "trinitas", yaitu Tuhan Maha Esa/Tunggal akan tetapi terdiri dari tiga anggota, namun ketiga anggota tersebut pada hakekatnya hanya satu. Konse

Al-Qonun Al-Kully (Undang-Undang Universal : Mendahulukan Akal Daripada Dalil)
Keutamaan Ikhlas (bag. 3)
Berhukum dengan Selain yang Alloh Turunkan bag. 2 : RINCIAN MASALAH BERHUKUM DENGAN SELAIN YANG ALLOH TURUNKAN

Konsep “trinitas”, yaitu Tuhan Maha Esa/Tunggal akan tetapi terdiri dari tiga anggota, namun ketiga anggota tersebut pada hakekatnya hanya satu.
Konsep ini ternyata sulit untuk dijelaskan dengan logis oleh kaum Kristen, jangankan orang awam mereka, bahkan para pendeta merekapun sulit untuk menjelaskan konsep ini. Akan tetapi konsep ini tetap terpelihara dalam kaum Kristen karena ditanamkan dalam bentuk doktrin yang harus diimani oleh setiap pengikut Kristen !!!
Sungguh tidak ada kaum yang lebih bingung dari kaum Kristen dalam menjelaskan tentang prinsip dasar aqidah mereka. Ibnu Taimiyyah rahimahullah berkata :
ولهذا قال طائفة من العقلاء: إن عامة مقالات الناس يمكن تصورُها إلا مقالة النصارى، وذلك أن الذين وضعوها لم يتصوروا ما قالوا، بل تكلموا بجهل، وجمعوا في كلامهم بين النقيضين ولهذا قال بعضهم: لو اجتمع عشرة نصارى لتفرقوا عن أحدَ عشرَ قولاً. وقال آخر: لو سألت بعض النصارى وامرأته وابنه عن توحيدهم لقال الرجل قولاً، وامرأته قولاً آخر، وابنه قولاً ثالثاً

“Karenanya sekelompok kaum intelektual berkata : Umumnya aqidah-aqidah masyarakat bisa tergambarkan maksudnya kecuali aqidahnya kaum Nashoro. Hal ini disebabkan karena orang-orang yang membuat aqidah ini tidak paham apa yang mereka katakan, akan tetapi mereka berbicara tentang aqidah mereka di atas kebodohan. Mereka telah mengumpulkan dua hal yang kontradiksi dalam pernyataan aqidah mereka.
Karenanya sebagian orang berkata : Jika ada 10 orang Nahsoro berkumpul (untuk menggambarkan hakekat aqidah mereka-pen) maka akan muncul 11 pendapat. Ada juga yang berkata : Kalau engkau bertanya kepada sebagian keluarga Nashoro, kau tanyakan kepada istri dan anaknya tentang hakekat tauhid mereka maka sang suami memiliki pendapat, sang istri punya pendapat lain, dan sang anak juga memiliki pendapat yang lain” (Al-Jawaab As-Shahih 2/155)
Sungguh benar pernyataan Ibnu Taimiyyah ini, tidak ada seorang kristianipun yang mampu menjelaskan hakekat aqidah trinitas mereka dengan penjelasan yang masuk akal. Padahal yang namanya aqidah adalah keyakinan yang kuat, maka bagaimana mau meyakini sesuatu yang tidak masuk akal untuk dijelaskan. Telah banyak analogi dan teori yang mereka kemukakan akan tetapi tetap saja tidak bisa merubah hakekat 3 pribadi/substansi menjadi 1 Tuhan.
Bahkan sebagian mereka mengaku bahwa manusia tidak akan pernah mampu memahami konsep trinitas. Diantara mereka ada yang berkata “Sekali lagi saya tekankan bahwa konsep Trinitas tidak pernah ada di dalam pengetahuan dan pengalaman manusia. Karena tidak pernah ada maka manusia mengalami kesulitan untuk memahami konsep Tritunggal ini” (silahkan lihat komentar di http://saksi-saksi-yehuwa.blogspot.com/2013/03/konsep-trinitas-mengapa-melampaui-akal.html). Ada juga yang berkata “Memang pada akhirnya, Trinitas hanya dapat dipahami dalam kacamata iman, karena ini adalah suatu misteri, meskipun ada banyak hal juga yang dapat kita ketahui dalam misteri tersebut. Manusia dengan pemikiran sendiri memang tidak akan dapat mencapai pemahaman sempurna tentang misteri Trinitas, walaupun misteri itu sudah diwahyukan Allah kepada manusia” (lihat http://katolisitas.org/563/trinitas-satu-tuhan-dalam-tiga-pribadi)

Berikut ini analogi-analogi yang diutarakan oleh sebagian kaum Kristen tentang hakekat Trinitas, yang menunjukkan akan kebingungan mereka,

Pertama : Yesus dan Ruh Kudus adalah belahan jiwa Bapa
Diantara perkataan mereka ((Ketika Allah menciptakan bumi, berfirman: Jadilah! Lalu terciptalah  bumi. Bumi adalah “hasil kerja” Allah, dan BUKAN bagian dari Diri Allah, atau bukan “belahan jiwa” Allah.
Pendekatannya begini: kalau Anda membuat sebuah tembikar, maka terciptalah tembikar itu yang Anda buat dari bahan “diluar” tubuh Anda, misalnya dari tanah liat dan tembikar itu merupakan “hasil kerja” Anda. Berbeda dengan,  anak (maaf) yang dihasilkan sebuah perkawinan, maka bayi yang dilahirkan adalah “belahan jiwa” atau “belahan sel” pasangan manusia yang menikah (suami-isteri).
Ada perbedaan mencolok antara bayi yang “dikeluarkan” oleh seorang ibu dengan tembikar hasil kreasi Anda. Roh Kudus dan juga Yesus bukanlah ciptaan Allah, tetapi “BELAHAN JIWA” Allah sendiri. Oleh karena itu, “tabiat” dan “karakter” Yesus dan Roh Kudus, keduanya identik “karakter” BAPA sebagai sumber Mereka. Itulah sebabnya tidak aneh, ketika Yesus bersabda, bermakna: “Apa yang Ku katakan kepadamu bukan berasal dari Diri-Ku sendiri, melainkan Apa yang Kudengar dari Bapa, itulah yang Kusampaikan kepadamu”.
Jadi,…
Bapa, Yesus dan Roh Kudus bukanlah tiga allah yang berasal dari tiga galaksi antah berantah yang kebetulan bertemu, salaman, lalu merasa mempunyai satu visi, kemudian bergabung manjadi satu (polytheisme) melainkan SATU ALLAH yang “membelah diri” menjadi tiga bagian besar: Yesus, Roh Kudus dan Bapa sendiri sebagai bagian TERBESAR, baik dalam hal KUASA, OTORITAS (hak untuk memerintah yang didukung kemampuan sempurna) maupun “Volume” (jika memang ukuran volume Roh dianggap ada)….
Roh Kudus bukan malaikat, walupun keduanya sama-sama Roh dan roh. Roh Kudus adalah Pencipta, sedangkan malaikat adalah makhluk ciptaan. Ketika Yesus baru saja dibaptis oleh Yohanes Pembaptis di sungai Yordan, maka Roh Kudus membawa Yesus ke padang gurun untuk dicobai Iblis. Kemudian Yesus berhasil menang melawan pencobaan Iblis, lalu berdatanganlah malaikat-malaikat Tuhan melayani Yesus)) (silahkan lihat : http://thebelovedson.blogspot.com/2011/07/penjelasan-konsep-trinitas-secara.html)
    Saya rasa ini adalah analogi yang terburuk dan akan sangat ditolak oleh kaum Kristen. Karena analogi ini sangat jelas dan vulgar menunjukkan bahwa tuhan ada tiga, bahkan ibarat anak yang merupakan belahan jiwa ibu dan ayahnya, atau Hawa yang merupakan belahan jiwa Adam. Tentunya jika seorang ibu melahirkan satu orang anak maka jadilah mereka menjadi dua manusia yang saling berbeda.

Kedua : Allah Yang Maha Esa terdiri dari 3 pribadi yang berbeda
Diantara perkataan mereka ((Kata “Trinitas” adalah istilah yang digunakan untuk menunjukkan ajaran Kristen bahwa Tuhan adalah satu kesatuan dari tiga pribadi yang berbeda yaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Setiap pribadi tersebut berbeda dari yang lain, namun pada dasarnya identik. Dengan kata lain, masing-masing pribadi sepenuhnya ilahi, tetapi masing-masing bukanlah totalitas dari masing-masing pribadi dalam Trinitas. Bapa bukanlah pribadi yang sama dengan Putra dan juga bukan pribadi yang sama seperti Roh Kudus. Dalam peristiwa pembaptisan Yesus, ketiga pribadi yaitu Bapa, Anak, dan Roh Kudus menunjukkan keberadaannya yang terpisah satu dengan yang lain. Namun setiap pribadi ilahi tersebut bukanlah tiga Allah, melainkan satu Allah…))
((kita melihat bahwa Bapa telah mengutus Anak, tapi ini tidak berarti bahwa Anak tidak sama dengan Bapa dalam esensi dan sifat keilahiannya. Anak adalah sama dengan Bapa dalam keilahian-Nya, tetapi dalam beberapa saat berada lebih rendah dalam inkarnasi-Nya sebagai manusia…)) ((Oleh karena itu, fakta bahwa Anak diutus oleh Bapa, tidak berarti bahwa Dia tidak ilahi lagi. Sama seperti ketika anda menyuruh anak anda untuk membeli roti, bukan berarti anak anda bukanlah manusia seperti anda.
Dalam penjelasan diatas memang kita melihat hal lain yang penting tentang Tritunggal yaitu bahwa hal itu bukanlah konsep yang mudah untuk dipahami. Tapi hal tersebut tidak menjadikan keraguan dari kebenaran konsep tersebut)) (silahkan lihat https://www.facebook.com/christian.answers.ind/posts/382582578496527)
Demikan juga diantara perkataan mereka ((Dengan prinsip yang sama, maka di dalam Trinitas, substansi/hakekat yang ada adalah satu, yaitu Tuhan, sedangkan di dalam kesatuan tersebut terdapat tiga Pribadi: ada tiga ‘Aku’, yaitu Bapa. Putera dan Roh Kudus. Tiga pribadi manusia tidak dapat menyamai makna Trinitas, karena di dalam tiga orang manusia, terdapat tiga “kejadian”/ ‘instances‘ kodrat manusia; sedangkan di dalam tiga Pribadi ilahi, terdapat hanya satu kodrat Allah, yang identik dengan ketiga Pribadi tersebut.  Dengan demikian,  ketiga Pribadi Allah mempunyai kesamaan hakekat Allah yang sempurna, sehingga ketiganya membentuk kesatuan yang sempurna. Yang membedakan Pribadi yang satu dengan yang lainnya hanyalah terletak dalam hal hubungan timbal balik antara ketiganya)) (lihat http://katolisitas.org/563/trinitas-satu-tuhan-dalam-tiga-pribadi)
    Analogi ini pun gagal  untuk menjelaskan konsep trinitas yang logis. Karena dalam analogi ini adanya pengakuan bahwa yesus berbeda dengan Bapa, dan Ruhul Kudus juga berbeda dengan Bapa. Kesamaan tiga pribadi ini dari sisi ketuhanan, adapun dari sisi hakekat maka berbeda, karena yesus ada unsur/kodrat manusianya yang jelas berbeda dengan unsur Bapa.

Ketiga : Trinitas ibarat tiga unsur yang membentuk satu kesatuan, ibarat matahari, atau air, atau rokok

(1) Trinitas itu seperti matahari
Matahari mempunyai tiga bagian yg tidak terpisahkan. Ada mataharinya sendiri, ada panasnya, dan ada sinarnya, tapi semuanya satu membentuk matahari.
Seperti itulah gambaran Trinitas itu. Benarkah? Kita lihat : Dalam Trinitas, Tuhan Bapa adalah Tuhan, Yesus adalah Tuhan, roh kudus adalah Tuhan. Dalam analogi itu, matahari memang adalah matahari, tapi apakah panasnya juga bisa disebut matahari, dan apakah sinarnya juga bisa disebut matahari? Tidak. Analogi ini tidak bisa menjelaskan sama sekali tentang Trinitas.

(2) Trinitas itu seperti rokok
Rokok mempunyai tiga unsur, rokoknya sendiri, apinya, dan asapnya. Ketiganya adalah unsur yg tidak dapat dipisahkan dalam sebuah rokok.
Seperti itulah gambaran Trinitas. Benarkah? Kita lihat : jika Tuhan Bapa, Yesus, dan roh kudus semuanya adalah disebut Tuhan, dalam analogi itu rokoknya sendiri memang disebut rokok, tapi apakah apinya bisa disebut rokok? Apakah asapnya bisa disebut rokok? Tidak. Analogi inipun sama sekali juga salah dan tidak dapat dipakai untuk menjelaskan Trinitas.

(3) Trinitas itu seperti air
Air adalah suatu unsur yg dapat mempunyai tiga wujud yaitu : padat, cair, dan gas. Ada es, air, dan uap. Kita harus ingat bahwa komponen air dalam wujud apapun adalah tetap sama yaitu H2O. Dua atom hidrogen dan satu atom oksigen. Unsur pokoknya sama, hanya bentuknya saja yg berubah. Seperti itulah gambaran Trinitas. Analogi ini tampaknya adalah analogi terbaik yang dapat diberikan untuk menjelaskan Trinitas secara logis, dan sepintas memang tampak dapat menjelaskan tentang Trinitas itu. Akan tetapi kalau kita pikirkan lagi, ternyata analogi inipun juga tidak dapat menjelaskan Trinitas dengan baik.
Mereka mengatakan bahwa bentuk air bisa berubah, tapi unsurnya tetap sama, yaitu H2O. Bagaimana dengan Trinitas? Apakah juga berubah bentuk dari unsur yg sama? Tuhan dan roh kudus berbentuk roh (dalam kepercayaan Kristen), dan makhluk hidup (manusia/Yesus) terdiri dari daging dan tulang, dimana manusia juga butuh makanan untuk hidup, jadi mereka tidak sama. Unsur mereka berbeda, jika air dalam bentuk berbeda tetap mempunyai unsur yg sama, yaitu H2O, maka Trinitas dalam bentuk yg berbeda adalah memang terdiri dari unsur yg berbeda. Jadi mereka tidak sama, mereka berbeda. (silahkan lihat pembahasan ini di http://insanberpijar.blogspot.com/2012/08/trinitas-tidak-ada-di-alkitab-tapi.html)

    Apapun analogi yang diutarakan oleh umat kristiani tidak akan bisa menjelaskan dengan logis konsep trinitas. Semua analogi terpaksa menetapkan adanya tiga pribadi yang saling berbeda namun selalu berusaha dianggap satu dari satu sudut pandang. Yesus meskipun manusia tapi dari sudut pandang lain merupakan tuhan. (bersambung)

Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 28-12-1434 H / 02-11-2013 M
Abu Abdil Muhsin Firanda
www.firanda.com

 

COMMENTS

WORDPRESS: 18
  • comment-avatar
    frans abu aisyah 5 years ago

    Alhamdulillah, ditunggu kelanjutannya ustadz

  • comment-avatar
    No name 5 years ago

    Ampuni mereka God, sebab mereka tak tau yang mereka perbuat. Pada hari penghakiman, Semua lutut akan bertelut dan lidah akan mengaku bahwa Yesus kristus adalah TUHAN.

    • comment-avatar
      Zulkifli 5 years ago

      Semoga Allah memberi hidayah, Allah Maha Hidup, dan Yesus tidak Maha Hidup

    • comment-avatar
      yuddie 5 years ago

      [quote name=”No name”]Ampuni mereka God, sebab mereka tak tau yang mereka perbuat. Pada hari penghakiman, Semua lutut akan bertelut dan lidah akan mengaku bahwa Yesus kristus adalah TUHAN.[/quote]

      “Eli, lama sabakhtani…” justru ucapan ini akan layak tertuju kpd engkau sendiri. Engkau tidak bisa membedakan antara tuhanmu dgn malaikatnya dan dgn nabinya…. Tinjauan akidahmu begitu njelimet utk bisa difahami. Akidah/keyakinan dasar dlm agama mestinya sederhana dan mudah difahami, krn mrpkn inti dari perkara. Namun jika inti perkaranya sj sdh tdk bisa difahami, bagaimana akan yakin dgn nya, beribadah di atasnya, ikhlas di dlmnya, berdakwah/mengajak manusian kpd nya, berjuang demi menegakkannya….!?

      Sekali lagi, perkataan anda kami kembalikan kpd anda….

    • comment-avatar
      #putra 5 years ago

      Jika memang mereka tidak tahu, kasi tahulah… atau jangan2 kau juga tidak tahu dengan apa yang kau yakini.. bangunlah dari mimpi dan angan2mu! dan persaksikanlah, bahwa tidak ada Tuhan yg berhak disembah kecuali Allah semata, tiada sekutu bagiNya!

      • comment-avatar
        henra 5 years ago

        kan sudah di coment atas baca donk, eli-elie lama sabaqtani

    • comment-avatar
      frans abu aisyah 5 years ago

      [quote name=”No name”]Ampuni mereka God, sebab mereka tak tau yang mereka perbuat. Pada hari penghakiman, Semua lutut akan bertelut dan lidah akan mengaku bahwa Yesus kristus adalah TUHAN.[/quote]

      Coba anda jelaskan kepada kami yang tidak tahu ini konsep trinitas yang benar itu seperti apa sehingga kami bisa menerimanya.

  • comment-avatar
    zulfa adri 5 years ago

    Berhubung banyaknya permurtadan di Negeri kita saat ini, tulisan seperti ini sangat dibutuhkan untuk membantah hujjah2 mereka..lanjutkan Ustadz…

  • comment-avatar
    ummu hanif 5 years ago

    Sesuatu yg dipaksakan…akhirnya semakin menjauh dr titik awalnya..

  • comment-avatar
    Hanif 5 years ago

    [quote name=”No name”]Ampuni mereka God, sebab mereka tak tau yang mereka perbuat. Pada hari penghakiman, Semua lutut akan bertelut dan lidah akan mengaku bahwa Yesus kristus adalah TUHAN.[/quote]

    Jika kita melihat video DR.Zakir Naek ini,sebenarnya telah
    Jelas hakekat siapa sebenarnya Yesus Kristus.
    Hanya saja Alloh memberikan hidayah bagi siapa saja yang Dia kehendaki dan Dia menyesatkan siapa saja yang Dia kehendaki.
    Tugas manusia hanya mengajak dan menasehati agar manusia kembali ke agama yang lurus.
    Jadi bagi kaum nashrani yang mempelajari agama mereka dengan sungguh2,dan membuka hati mereka untuk menerima kebenaran,dia malah akan menemukan Islam di dalam bible/injil…..karena kitab itu dahulu adalah wahyu dari Alloh jg…hanya saja tangan2 kotor para pendeta telah merubah beberapa bagian dari kitab tersebut.semoga Alloh selalu memberikan hidayah bagi kita kaum muslimin semuanya dan juga bagi seluruh manusia yang mencari kebenaran di muka bumi..

    https://www.youtube.com/watch?v=ftn4M_nxSOE&feature=youtube_gdata_player

  • comment-avatar
    miqdad 5 years ago

    memang orang nasrani itu aneh pemikirannya pantas saja mereka di sebut sebagai orang bodoh…..

  • comment-avatar

    Heiii

  • comment-avatar
  • comment-avatar
    Hanif 5 years ago

    Search di google,,”DR zakir naik membuat kagum orang kristen”

  • comment-avatar
    Muhamad Juhari 5 years ago

    Barakallaahu fiyk ya ustadz,

    Non-muslim ikut meninggalkan komentar dalam artikel ini, walaupun tanpa nama, hal ini menunjukkan kemungkinan besar bahwa mereka mengikuti jidal/perdebatan dan komentar-komentar seputar topik internal ajaran Islam

    Semoga dapat di jadikan ibrah oleh ikhwan dan akhwat semua, bahwa pernyataan dan komentar yang ada dalam artikel/website tidak semua mencari kebenaran, banyak komentar yang tujuannya hanya provokasi dan mengadu-domba sesama Muslim

    Para ikhwan dan akhwat sekalian, mari kendalikan emosi dan sibuk menambah ilmu dan mengamalkannya,

    Jazakallah khayr

  • comment-avatar
    rifki 5 years ago

    Eli-Eli…Lama-lama ….sebel deh

  • comment-avatar
    Ghalau 5 years ago

    Paham trinitas, hasil dari sebuah rapat keagamaan, merupakan tafsir dari para pemuka jaman tsb. Adalah sungguh tidak masuk dalam nalar atau salah alamat atau tidak mengena substansinya, bila mengupas pemikiran manusia yang tidak ada didalam petunjuk bukunya. Bukankah sebuah aturan yang dibuat pemuka hanya setingkat fatwa …? Bukankah fatwa dapat ditentang dan tidak dijalankan ..? Bukankah fatwa mengucapkan selamat natal atau fatwa tembakau dipermasalahkan ..? lebih mengena, berikanlah pencerahan yang lebih mendalam tentang pokok2 ajarannya agar tidak seperti pengacauan pola fikir. thanks

  • comment-avatar
    bingung 4 years ago

    ngapain juga Tuhan repot2 ke bumi untuk mengatur, menolong,mengarahkan makhlukNya cukup dengan utusan2Nya aja dah beres. Kalau zat Tuhan sendiri yang kebumi niscaya tak akan mampu bumi mengahadapinya pasti akan hancur.