“Kisah Istri Sholehah…” (Berhak Untuk Dibaca…!!)

“Kisah Istri Sholehah…” (Berhak Untuk Dibaca…!!)

Seorang istri menceritakan kisah suaminya pada tahun 1415 H, ia berkata :Suamiku adalah seorang pemuda yang gagah, semangat, rajin, tampan, berakhlak

Jangan Hanya Bisa Menunutut
Suami Sejati ( bag 10) , ” Kesalahan-Kesalahan yang Sering Dilakukan Para Suami”
Suami Sejati ( bag 15) “Diantara Kesalahan Suami: Memukul Istri Tanpa Aturan”

Seorang istri menceritakan kisah suaminya pada tahun 1415 H, ia berkata :

Suamiku adalah seorang pemuda yang gagah, semangat, rajin, tampan, berakhlak mulia, taat beragama, dan berbakti kepada kedua orang tuanya. Ia menikahiku pada tahun 1390 H. Aku tinggal bersamanya (di kota Riyadh) di rumah ayahnya sebagaimana tradisi keluarga-keluarga Arab Saudi. Aku takjub dan kagum dengan baktinya kepada kedua orang tuanya. Aku bersyukur dan memuji Allah yang telah menganugerahkan kepadaku suamiku ini. Kamipun dikaruniai seorang putri setelah setahun pernikahan kami.

Lalu suamiku pindah kerjaan di daerah timur Arab Saudi. Sehingga ia berangkat kerja selama seminggu (di tempat kerjanya) dan pulang tinggal bersama kami seminggu. Hingga akhirnya setelah 3 tahun, dan putriku telah berusia 4 tahun… Pada suatu hari yaitu tanggal 9 Ramadhan tahun 1395 H tatkala ia dalam perjalanan dari kota kerjanya menuju rumah kami di Riyadh ia mengalami kecelakaan, mobilnya terbalik. Akibatnya ia dimasukkan ke Rumah Sakit, ia dalam keadaan koma. Setelah itu para dokter spesialis mengabarkan kepada kami bahwasanya ia mengalami kelumpuhan otak. 95 persen organ otaknya telah rusak. Kejadian ini sangatlah menyedihkan kami, terlebih lagi kedua orang tuanya lanjut usia. Dan semakin menambah kesedihanku adalah pertanyaan putri kami (Asmaa’) tentang ayahnya yang sangat ia rindukan kedatangannya. Ayahnya telah berjanji membelikan mainan yang disenanginya…

Kami senantiasa bergantian menjenguknya di Rumah Sakit, dan ia tetap dalam kondisinya, tidak ada perubahan sama sekali. Setelah lima tahun berlalu, sebagian orang menyarankan kepadaku agar aku cerai darinya melalui pengadilan, karena suamiku telah mati otaknya, dan tidak bisa diharapkan lagi kesembuhannya. Yang berfatwa demikian sebagian syaikh -aku tidak ingat lagi nama mereka- yaitu bolehnya aku cerai dari suamiku jika memang benar otaknya telah mati. Akan tetapi aku menolaknya, benar-benar aku menolak anjuran tersebut.

Aku tidak akan cerai darinya selama ia masih ada di atas muka bumi ini. Ia dikuburkan sebagaimana mayat-mayat yang lain atau mereka membiarkannya tetap menjadi suamiku hingga Allah melakukan apa yang Allah kehendaki.

Akupun memfokuskan konsentrasiku untuk mentarbiyah putri kecilku. Aku memasukannya ke sekolah tahfiz al-Quran hingga akhirnya iapun menghafal al-Qur’an padahal umurnya kurang dari 10 tahun. Dan aku telah mengabarkannya tentang kondisi ayahnya yang sesungguhnya. Putriku terkadang menangis tatkala mengingat ayahnya, dan terkadang hanya diam membisu.

Putriku adalah seorang yang taat beragama, ia senantiasa sholat pada waktunya, ia sholat di penghujung malam padahal sejak umurnya belum 7 tahun. Aku memuji Allah yang telah memberi taufiq kepadaku dalam mentarbiyah putriku, demikian juga neneknya yang sangat sayang dan dekat dengannya, demikian juga kakeknya rahimahullah.

Putriku pergi bersamaku untuk menjenguk ayahnya, ia meruqyah ayahnya, dan juga bersedekah untuk kesembuhan ayahnya.
Pada suatu hari di tahun 1410 H, putriku berkata kepadaku : Ummi biarkanlah aku malam ini tidur bersama ayahku…
Setelah keraguan menyelimutiku akhirnya akupun mengizinkannya.

Putriku bercerita :

Aku duduk di samping ayah, aku membaca surat Al-Baqoroh hingga selesai. Lalu rasa kantukpun menguasaiku, akupun tertidur. Aku mendapati seakan-akan ada ketenangan dalam hatiku, akupun bangun dari tidurku lalu aku berwudhu dan sholat –sesuai yang Allah tetapkan untukku-.

Lalu sekali lagi akupun dikuasai oleh rasa kantuk, sedangkan aku masih di tempat sholatku. Seakan-akan ada seseorang yang berkata kepadaku, “Bangunlah…!!, bagaimana engkau tidur sementara Ar-Rohmaan (Allah) terjaga??, bagaimana engkau tidur sementara ini adalah waktu dikabulkannya doa, Allah tidak akan menolak doa seorang hamba di waktu ini??”

Akupun bangun…seakan-akan aku mengingat sesuatu yang terlupakan…lalu akupun mengangkat kedua tanganku (untuk berdoa), dan aku memandangi ayahku –sementara kedua mataku berlinang air mata-. Aku berkata dalam do’aku, “Yaa Robku, Yaa Hayyu (Yang Maha Hidup)…Yaa ‘Adziim (Yang Maha Agung).., Yaa Jabbaar (Yang Maha Kuasa)…, Yaa Kabiir (Yang Maha Besar)…, Yaa Mut’aal (Yang Maha Tinggi)…, Yaa Rohmaan (Yang Maha Pengasih)…, Yaa Rohiim (Yang Maha Penyayang)…, ini adalah ayahku, seorang hamba dari hamba-hambaMu, ia telah ditimpa penderitaan dan kami telah bersabar, kami Memuji Engkau…, kemi beriman dengan keputusan dan ketetapanMu baginya…

Ya Allah…, sesungguhnya ia berada dibawah kehendakMu dan kasih sayangMu.., Wahai Engkau yang telah menyembuhkan nabi Ayyub dari penderitaannya, dan telah mengembalikan nabi Musa kepada ibunya…Yang telah menyelamatkan Nabi Yuunus dari perut ikan paus, Engkau Yang telah menjadikan api menjadi dingin dan keselamatan bagi Nabi Ibrahim…sembuhkanlah ayahku dari penderitaannya…

Ya Allah…sesungguhnya mereka telah menyangka bahwasanya ia tidak mungkin lagi sembuh…Ya Allah milikMu-lah kekuasaan dan keagungan, sayangilah ayahku, angkatlah penderitaannya…”

Lalu rasa kantukpun menguasaiku, hingga akupun tertidur sebelum subuh.

Tiba-tiba ada suara lirih menyeru.., “Siapa engkau?, apa yang kau lakukan di sini?”. Akupun bangun karena suara tersebut, lalu aku menengok ke kanan dan ke kiri, namun aku tidak melihat seorangpun. Lalu aku kembali lagi melihat ke kanan dan ke kiri…, ternyata yang bersuara tersebut adalah ayahku…

Maka akupun tak kuasa menahan diriku, lalu akupun bangun dan memeluknya karena gembira dan bahagia…, sementara ayahku berusaha menjauhkan aku darinya dan beristighfar. Ia barkata, “Ittaqillah…(Takutlah engkau kepada Allah….), engkau tidak halal bagiku…!”. Maka aku berkata kepadanya, “Aku ini putrimu Asmaa'”. Maka ayahkupun terdiam. Lalu akupun keluar untuk segera mengabarkan para dokter. Merekapun segera datang, tatkala mereka melihat apa yang terjadi merekapun keheranan.

Salah seorang dokter Amerika berkata –dengan bahasa Arab yang tidak fasih- : “Subhaanallahu…”. Dokter yang lain dari Mesir berkata, “Maha suci Allah Yang telah menghidupkan kembali tulang belulang yang telah kering…”. Sementara ayahku tidak mengetahui apa yang telah terjadi, hingga akhirnya kami mengabarkan kepadanya. Iapun menangis…dan berkata, اللهُ خُيْرًا حًافِظًا وَهُوَ يَتَوَلَّى الصَّالِحِيْنَ Sungguh Allah adalah Penjaga Yang terbaik, dan Dialah yang Melindungi orang-orang sholeh…, demi Allah tidak ada yang kuingat sebelum kecelakaan kecuali sebelum terjadinya kecelakaan aku berniat untuk berhenti melaksanakan sholat dhuha, aku tidak tahu apakah aku jadi mengerjakan sholat duha atau tidak..??

          Sang istri berkata : Maka suamiku Abu Asmaa’ akhirnya kembali lagi bagi kami sebagaimana biasnya yang aku mengenalinya, sementara usianya hampir 46 tahun. Lalu setelah itu kamipun dianugerahi seorang putra, Alhamdulillah sekarang umurnya sudah mulai masuk tahun kedua. Maha suci Allah Yang telah mengembalikan suamiku setelah 15 tahun…, Yang telah menjaga putrinya…, Yang telah memberi taufiq kepadaku dan menganugerahkan keikhlasan bagiku hingga bisa menjadi istri yang baik bagi suamiku…meskipun ia dalam keadaan koma…

Maka janganlah sekali-kali kalian meninggalkan do’a…, sesungguhnya tidak ada yang menolak qodoo’ kecuali do’a…barang siapa yang menjaga syari’at Allah maka Allah akan menjaganya.

Jangan lupa juga untuk berbakti kepada kedua orang tua… dan hendaknya kita ingat bahwasanya di tangan Allah lah pengaturan segala sesuatu…di tanganNya lah segala taqdir, tidak ada seorangpun selainNya yang ikut mengatur…

Ini adalah kisahku sebagai ‘ibroh (pelajaran), semoga Allah menjadikan kisah ini bermanfaat bagi orang-orang yang merasa bahwa seluruh jalan telah tertutup, dan penderitaan telah menyelimutinya, sebab-sebab dan pintu-pintu keselamatan telah tertutup…

Maka ketuklah pintu langit dengan do’a, dan yakinlah dengan pengabulan Allah….
Demikianlah….Alhamdulillahi Robbil ‘Aaalamiin (SELESAI…)

          Janganlah pernah putus asa…jika Tuhanmu adalah Allah…
          Cukup ketuklah pintunya dengan doamu yang tulus…
          Hiaslah do’amu dengan berhusnudzon kepada Allah Yang Maha Suci
          Lalu yakinlah dengan pertolongan yang dekat dariNya…

(sumber : http://www.muslm.org/vb/archive/index.php/t-416953.html , Diterjemahkan oleh Firanda Andirja)

Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 19-11-1434 H / 25 September 2013 M
www.firanda.com

 

 

COMMENTS

WORDPRESS: 31
  • comment-avatar
    alkandaliy 5 years ago

    dari Salman Al-Farisi Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

    “Artinya : Tidak ada yang mampu menolak takdir kecuali doa”. [Sunan At-Tirmidzi, bab Qadar 8/305-306]

    Syaikh Al-Mubarak Furi berkata bahwa yang dimaksud adalah, takdir yang tergantung pada doa dan berdoa bisa menjadi sebab tertolaknya takdir karena takdir tidak bertolak belakang dengan masalah sebab akibat, boleh jadi terjadinya sesuatu menjadi penyebab terjadi atau tidaknya sesuatu yang lain termasuk takdir. Suatu contoh berdoa agar terhindar dari musibah, keduanya adalah takdir Allah. Boleh jadi seseorang ditakdirkan tidak berdoa sehingga terkena musibah dan seandainya dia berdoa, mungkin tidak terkena musibah, sehingga doa ibarat tameng dan musibah laksana panah. [Mura’atul Mafatih 7/354-355].

  • comment-avatar
    Abu Umair 5 years ago

    Subhanallahu

  • comment-avatar
  • comment-avatar
    faisal ali abdullah 5 years ago

    Semoga ALLAH Memberikan taufiqNya kpd kita semua sehingga dpt mnjdi hamba2Nya yg bersyukur… “…Dan sdikit dari hamba2ku yg bersyukur”

  • comment-avatar
    bagus ahmad 5 years ago

    Subhanallohu,,,,,AllohuAkbar!!!

  • comment-avatar
    bagus ahmad 5 years ago

    Subhanalloh

  • comment-avatar
    ardi richi 5 years ago

    Subhanallah … Ustad, ana sungguh2 terharu, membacanya membuat takjub. Syukron ustad, ana merindukan juga kajian bersama ustad, seperti dibulan april di masjid nabawi. Semoga bisa terus bersama2 orang sholeh.

  • comment-avatar
    Fairus 5 years ago

    terima kasih atas kisahnya, sangat menyentuh. Semoga Allah selalu membukakan pintu hidayah untuk kita, amin.

  • comment-avatar
    subhannallah 5 years ago

    سُبْحَانَ اللّهُ…

  • comment-avatar
    Salmina Helmi 5 years ago

    Subhanallah….

  • comment-avatar
    Cahya 5 years ago

    INI SICH BUKAN KISAH ISTRI SHOLEHAH. JAHAT BGT DIA KLO MNCERAIKAN SUAMI YG SAKIT SAAT BRJUANG MNCARI NAFKAH UTK MEREKA. LAGIPULA EMANGNYA DIA GAK CINTA APA AMA SUAMINYA. TEGA N EGOIS BGT KLO DIA BRANI NINGGALIN SUAMINYA YG DALAM KONDISI KYK GT. GAK BRPERASAAN N GAK MANUSIAWI LAH.

    • comment-avatar
      Rini TH 5 years ago

      Mas Cahya, afwan sudah baca sampai selesai belum? Silahkan dibaca sampai tuntas sebelum memberi komentar.

  • comment-avatar

    izin share ustadz

  • comment-avatar
    Samad Senong 5 years ago

    Subhanallah

  • comment-avatar
    muhammad wayudi 5 years ago

    afwn ust

    izin share

  • comment-avatar
    Paminto Bepe 5 years ago

    Subhanallah….kisah yang sungguh menyentuh hati dan hikmah yang begitu mendalam…

  • comment-avatar
    faris barekat 5 years ago

    subhanallah…syukron jazakallah khoir ustadz

  • comment-avatar

    subhanallah…
    mohon ijin untuk dishare ustadz

  • comment-avatar
    Endang 5 years ago

    Luar biasa mohon dishare ke yg lain sbagai tarbiyah bagi setiap wanita untuk tuntunan menjadi istri yg selalu istiqomah dlm menghadapi keadaan yg bagaimanapun juga.Wslm Wrwb

  • comment-avatar

    subhanallah…sungguh kisah yang mengharukan…bagaimana ya kalau ceritanya dibalik istri yang sakit sampai lama gitu apa suaminya bersikap sama seperti istri dalam kisah di atas…wallahu a’lam..

  • comment-avatar

    cerita ini bersanad gak ya? kalo ada, apakah sanadnnya shohih? bisa dipertanggungjawabkan kebanarannya ? sblm ana share ke temen temen

  • comment-avatar
    henra 5 years ago

    indahnya keluarga wahhabi…..selalu diliputi al0quran dan as-sunnah

  • comment-avatar
    Zi- aisha 5 years ago

    Ijin share.
    jazakumullahu khayran

  • comment-avatar
    Zi- aisha 5 years ago

    ijin share
    jazakumullahu khayran

  • comment-avatar

    Kisah yang menyentuh hati saya. Semoga Allah memperbanyak kaum muslimin yang shalih dan shalihah.

    Saya sangat berminat untuk memasukkannya ke buku saya, mohon izinya Ustadz. Jazakallahu khairan..

  • comment-avatar
    alit darmawan 5 years ago

    idzin share
    jazakallaahu khoiron

  • comment-avatar

    sebagai seorang istri memang harus tabah mejalani cobaan

  • comment-avatar

    Subhanalloh
    Kisah ini benar-benar membuat kita tambah ilmu untuk trs bersabar dan berdoa dalam kehidupan kita

  • comment-avatar
    Akhwat Pekanbaru 5 years ago

    Allahuakbar!

  • comment-avatar
    Ahmad Al Habsy 4 years ago

    Subhanallah… Allahu Akbar… kisah yang sangat mengharukan dan Insya Allah mempertebal keimanan kita Aaamiin…

  • comment-avatar
    Yulia 4 years ago

    Subhanallah..kisah yg mengharukan dan patut dicontoh untuk semua wanita muslimah