CINTAKU…MAAFKANLAH SUAMIMU INI..

CINTAKU…MAAFKANLAH SUAMIMU INI..

Suami Sejati ( bag 15) “Diantara Kesalahan Suami: Memukul Istri Tanpa Aturan”
“Kisah Istri Sholehah…” (Berhak Untuk Dibaca…!!)
Suami Sejati ( bag 13) “Diantara Kesalahan Suami: Lalai untuk Mendidik Istrinya dan Tidak Memiliki Rasa Cemburu”

Meskipun secara umum para lelaki memiliki kelebihan dalam memandang dan cara berfikir dengan melihat lebih jauh ke depan, akan tetapi harus diakui bahwasanya para wanita dalam beberapa hal –terutama yang berkaitan dengan urusan rumah tangga dan anak-anak-, maka para wanita lebih tajam dan lebih detail pandangan dan pengamatannya.

Dalam hal urusan pengaturan perabot rumah tangga, persiapan sekolah anak-anak, dan hal-hal lain dalam rumah, maka wanita lebih jeli dan detail. Berbeda dengan para lelaki yang hanya bisa menilai secara global dan tidak detail. Karenanya para lelaki kurang bisa mengamati perubahan-perubahan detail yang terjadi di rumah, akan tetapi para lelaki bisa menilai dengan penilaian global bahwa kondisi rumah baik atau tidak. Adapun perubahan posisi pot bunga misalnya, atau pergantian taplak meja atau seprai kasur, atau perapian rambut anak-anak, atau tas baru milik anak-anak, sering kali para lelaki (para suami) tidak tanggap.

Demikian pula jika sang istri baru saja merapikan rambutnya, atau baru saja memakai perhiasan yang baru, atau bedak yang baru lalu ia bertanya kepada sang suami, “Sayangku adakah sesuatu yang baru yang kau lihat hari ini??”. Sesungguhnya pertanyaan ini adalah pertanyaan yang mudah dan sepele akan tetapi ternyata sangat berat untuk dijawab oleh seorang suami yang pandangannya tidak detail dan jeli dalam urusan seperti ini.

Bahkan bisa jadi sang istri memakai kembali kalung yang dulu pernah dibelikan oleh sang suami sebagai hadiah karena ada kondisi istimewa tertentu, lalu tatkala sang istri bertanya, “Sayang lihat sesuatu yang baru atau yang aneh nggak pada diriku?”. Terkadang suami menjadi bingung untuk menjawab pertanyaan ini??, apa yang aneh..??, apa yang baru…??.

Jika sang suami ternyata tidak tanggap dan berkata, “Memang ada apa cintaku?”. Terkadang sang istripun langsung “down” mendengar pertanyaan balik sang suami.

Sang istripun menjelaskan dengan agak sedih, “Ituloh, saya memakai kalung yang dulu kau hadiahkan kepadaku?”.

Ternyata terkadang sang suami masih juga belum tanggap dan bertanya lagi, “Kalung yang mana??, hadiah yang mana??, kapan saya menghadiahkannya kepadamu??. Kenapa saya menghadiahkan kepadamu??”

Pertanyaan-pertanyaan beruntun yang terkadang sangat menyedihkan sang istri karena menunjukkan suami yang tidak tanggap dan tidak nyambung-nyambung…

Terkadang sang istri bertanya, “Suamiku, apakah ada perubahan pada wajahku?”. Maksud sang istri –setelah memakai pembersih muka atau pembersih kulit selama sebulan- tentunya ada perubahan ke arah lebih cantik, akan tetapi sang suami tatkala ditanya demikian menjadi sangat bingung. Karena suami merasakan sama sekali tidak ada perubahan, karena setiap hari ia melihat wajah sang istri…, terlebih lagi sebagaimana telah lalu pandangan suami dalam hal-hal rumah tangga hanyalah pandangan global dan tidak detail.

Demikian juga tatkala sang istri melakukan program diet selama sebulan lantas setelah sebulan ia bertanya kepada suaminya, “Wahai cintaku, tidakkah engkau melihat perubahan pada tubuhku?”

Sang suamipun bingung, dalam hatinya berkata, “Memang ada perubahan apa…?”

Karenanya wahai para istri, ingatlah firman Allah

وَلَيْسَ الذَّكَرُ كَالأنْثَى

“Laki-laki tidaklah seperti perempuan” (QS Ali Imroon : 3)

Jikalau Allah memberikan pandangan tajam bagi lelaki dalam hal pekerjaan dan rencana masa depan akan tetapi ternyata pandangan lelaki tidaklah tajam dan detail dalam pengurusan dan pengaturan dalam rumah. Allah menjadikan wanita lebih jeli dan detail dalam hal-hal rumah tangga.

Bayangkan jika seandainya Allah menjadikan seorang suami pandangannya detail dan jeli dalam perubahan kondisi dalam rumah, tentu sang suami akan menjadi seorang wanita yang cerewet, bahkan bisa jadi lebih cerewet dari pada seorang wanita !!!

Karenanya …MAAFKANLAH SUAMIMU…wahai para istri…, maafkanlah dia yang terkadang tidak bisa romantis kepadamu tatkala engkau sedang ingin beromantis dengannya…

 

Kota Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam-, 29-04-1434 H / 11 Maret 2013 M
Abu Abdil Muhsin Firanda
www.firanda.com

 

COMMENTS

WORDPRESS: 8
  • comment-avatar
    Dwi Ariyanto 6 years ago

    Jazzakallohu khoir ilmunya ustadz.
    Kok ngga bisa share ya tadz?

  • comment-avatar

    ustad,ana ingin menanyakan tentang masalah yang ana alami. beberapa hari yang lalu selang beberapa hari ana ditanyakan oleh seorang ikhwan maksudnya dikhitbah. dalam keinginan ana jika nanti ana menikah, ana ingin dengan ikhwan yg bisa memiliki pemahaman agama yg baik. namun ada 3 ikhwan yg datang mengkhitbah yaitu 1 orang yg pemahaman islamnya mengikuti hasan al-banna, 1 orang yg dulunya ia liqo’ sekarang ngaji ta’lim,1 orang yg biasa akan pemahaman agamanya hanya ia mempunyai tekad untuk mengaji dan belajar agama. bagaimana ya ustad? mohon pertimbangannya.

    • comment-avatar

      mba lin nanti kalo udah selesai dan ngga ada yang di pilih saya juga lg nyari istri

  • comment-avatar
    suhery 6 years ago

    Jazzakallohu khoir ilmunya ustadz.

    sangat bermanfaat..

  • comment-avatar

    jazakallahu khayron katsiron ats ilmu,ana sbgai suami membaca artikel ini sungguh bnyk manfaat,barokallahu ya ustad

  • comment-avatar
    Abu Hanan M Hanafi 6 years ago

    Bismillah,
    jazaakallahu khayran ustad, ini ilmu yang oleh para suami (sebagiannya) nggak “ngeh”, padahal faedah banyak.

  • comment-avatar

    Moga-moga para suami lebih peka terhadap keinginan istri

  • comment-avatar
    Abu Ghina 1 month ago

    Assalamualaikum.Alhamdulillah, ijin share ustadz. Jazakallahu khairan, barakallahufiik