Hukum Ta’qib (Shalat Tahajjud Lagi Setelah Tarawih)

Hukum Ta’qib (Shalat Tahajjud Lagi Setelah Tarawih)

Hukum Ta’qib (Shalat Tahajjud Lagi Setelah Tarawih)

Oleh: Ustadz DR. Firanda Andirja Abidin, Lc. MA.

Ibnu Qudamah berkata :

فَأَمَّا التَّعْقِيبُ، وَهُوَ أَنْ يُصَلِّيَ بَعْدَ التَّرَاوِيحِ نَافِلَةً أُخْرَى جَمَاعَةً، أَوْ يُصَلِّيَ التَّرَاوِيحَ فِي جَمَاعَةٍ أُخْرَى

“Adapun at-Ta’qiib, yaitu sholat sunnah berjamaáh lagi setelah sholat tarawih (dengan jamaáh yang sama), atau sholat tarawih lagi di jamaáh yang lain” (1)

Dari sini Ibnu Qudamah menyebutkan dua model at-Táqiib ;

Pertama: Yaitu suatu jamaáh sholat tarwih di awal malam, setelah itu mereka sholat tarwih lagi di akhir malam

Kedua: Yaitu seseorang sholat tarwih pada suatu jamaáh, lalu ia sholat tarwih lagi setelah itu bersama jamaáh yang lain.

Dari sini kita tahu bahwasanya jika seseorang setelah sholat tarawih lalu sholat tahajjud sendirian (tanpa berjamaáh) maka diperbolehkan tanpa ada perselisihan di kalangan para ulama. Yang diperselisihkan adalah kedua bentuk yang disebutkan oleh Ibnu Qudamah di atas

Adapun hukum at-Ta’qiib di bulan Ramadhan maka ada perbedaan pandangan di kalangan salaf, sebagian membolehkan dan sebagian memandang makruh:

1. Pendapat yang memakruhkan: Ini adalah pendapat Qatadah(2) dan Al-Hasan, alasan Al-Hasan adalah karena memberatkan orang-orang, beliau mengatakan “Siapa yang memiliki kekuatan maka hendaklah ia lakukan sholat malam sendirian dan tidak dilakukan bersama orang-orang”, beliau juga mengatakan لَا تُمِلُّوا النَّاسَ “Janganlah kalian membuat orang-orang bosan”. (3)

Pendapat ini juga dipilih sebagian Hanafiyah, Ishaq bin Rahawaih dan pendapat lama dari Imam Ahmad. Al-Kaasani mengatakan : Jika mereka selesai shalat tarawih kemudian ingin shalat tarawih lagi maka dilakukan sendiri-sendiri dan tidak berjamaah, karena shalat yang kedua adalah shalat sunnah mutlak, dan shalat mutlak berjamaah dibenci. (4)

2. Pendapat yang membolehkan: ini adalah pendapat Anas bin Malik dan mayoritas Fuqohaa. Anas radhiallahu ánhu berkata tentang at-Ta’qiib:

لَا بَأْسَ بِهِ إِنَّمَا يَرْجِعُونَ إِلَى خَيْرٍ يَرْجُونَهُ، وَيَبْرَءُونَ مِنْ شَرٍّ يَخَافُونَهُ

“Tidak mengapa, karena mereka kembali pada kebaikan yang mereka harapkan dan berlepas diri dari keburukan yang mereka takuti”. (5)

Ibnu Rojab berkata :

وَأَكْثَرُ الْفُقَهَاءِ عَلَى أَنَّهُ لاَ يُكْرَهُ بِحَالٍ

“Mayoritas fuqohaa’ berpendapat bahwa at-Ta’qiib tidaklah makruh sama sekali”(6).

Dan ini adalah pendapat yang mu’tamad dalam madzhab hanabilah.

Dan pendapat jumhur ulama adalah yang lebih tepat, berdasarkan dalil-dalil berikut ini:

PERTAMA: Asal hukum tarawih di bulan Ramadhan adalah sholat malam (qiyamul lail) yang dikerjakan secara berjamaáh. Bahkan Nabi shallallahu álaihi wasallam pernah sholat dan diam-diam para sahabat bermakmum kepada Nabi shallallahu álaihi wasallam. Karenanya apa yang dikerjakan Nabi shallallahu álaihi wasallam tatkala sholat malam sendirian boleh dipraktikan secara berjamaah.

Dan telah datang dalam hadits-hadits bahwasanya Nabi shallallahu álaihi wasallam membolehkan sholat lagi setelah sholat witir(7). Diantaranya:

Pertama: Hadits Aisyah dimana Nabi shallallahu álaihi wasallam shalat 11 rakaat (langsung witir 9 rakaat setelah itu beliau sholat 2 rakaat). Aisyah berkata :

كُنَّا نُعِدُّ لَهُ سِوَاكَهُ وَطَهُورَهُ فَيَبْعَثُهُ اللَّهُ مَا شَاءَ أَنْ يَبْعَثَهُ مِنَ اللَّيْلِ فَيَتَسَوَّكُ وَيَتَوَضَّأُ وَيُصَلِّى تِسْعَ رَكَعَاتٍ لاَ يَجْلِسُ فِيهَا إِلاَّ فِى الثَّامِنَةِ فَيَذْكُرُ اللَّهَ وَيَحْمَدُهُ وَيَدْعُوهُ ثُمَّ يَنْهَضُ وَلاَ يُسَلِّمُ ثُمَّ يَقُومُ فَيُصَلِّى التَّاسِعَةَ ثُمَّ يَقْعُدُ فَيَذْكُرُ اللَّهَ وَيَحْمَدُهُ وَيَدْعُوهُ ثُمَّ يُسَلِّمُ تَسْلِيمًا يُسْمِعُنَا ثُمَّ يُصَلِّى رَكْعَتَيْنِ بَعْدَ مَا يُسَلِّمُ وَهُوَ قَاعِدٌ فَتِلْكَ إِحْدَى عَشْرَةَ رَكْعَةً يَا بُنَىَّ

“Dahulu kami menyiapkan siwak dan air untuk bersuci beliau, Allah membangunkan beliau pada malam hari dengan kehendak-Nya, beliau pun bersiwak dan shalat 9 rakaat, tidak duduk kecuali pada rakaat ke 8, beliau berdzikir kepada Allah memuji-Nya dan berdoa kepada-Nya, kemudian bangkit dan tidak salam, kemudian berdiri dan melanjutkan rakaat ke 9, kemudian duduk dan berdzikir kepada Allah memuji-Nya dan berdoa kepada-Nya, kemudian beliau salam dengan salam yang kita dengar, kemudian shalat 2 rakaat setelah salam dalam keadaan duduk, maka semuanya adalah 11 rakaat wahai anakku. (8)

Kedua: Nabi juga pernah sholat 9 rakaát, yaitu beliau sholat 7 rakaát setelah itu beliau sholat lagi 2 rakaát.

Berdasarkan kelanjutan hadits Aisyah di atas juga:

فَلَمَّا أَسَنَّ نَبِىُّ اللَّهِ –صلى الله عليه وسلم– وَأَخَذَ اللَّحْمَ أَوْتَرَ بِسَبْعٍ وَصَنَعَ فِي الرَّكْعَتَيْنِ مِثْلَ صَنِيعِهِ الأَوَّلِ فَتِلْكَ تِسْعٌ يَا بُنَىَّ

“Ketika Nabi semakin berusia dan gemuk, beliau witir dengan 7 rakaat, kemudian beliau melakukan 2 rakaat seperti di awal, sehingga semuanya 9 rakaat wahai anakku”. (9)

Ketiga: Nabi juga pernah sholat 13 rakaat, yaitu beliau sholat 8 rakaát, lalu witir 3 rakaát, lalu sholat lagi 2 rakaát.

عَنْ أَبِى سَلَمَةَ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ عَنْ صَلاَةِ رَسُولِ اللَّهِ –صلى الله عليه وسلم– فَقَالَتْ كَانَ يُصَلِّى ثَلاَثَ عَشْرَةَ رَكْعَةً يُصَلِّى ثَمَانَ رَكَعَاتٍ ثُمَّ يُوتِرُ ثُمَّ يُصَلِّى رَكْعَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ فَإِذَا أَرَادَ أَنْ يَرْكَعَ قَامَ فَرَكَعَ ثُمَّ يُصَلِّى رَكْعَتَيْنِ بَيْنَ النِّدَاءِ وَالإِقَامَةِ مِنْ صَلاَةِ الصُّبْحِ.

Dari Abu Salamah, ia bertanya kepada Aisyah tentang shalat rasulullah, maka ia menjawab : beliau shalat 13 rakaat, shalat 8 rakaat kemudian witir, setelah itu shalat dua rakaat dengan duduk, dan jika ingin ruku’ maka beliau berdiri dan ruku’, kemudian shalat dua rakaat antara adzan dan iqamah shalat subuh. (10)

Berdasarkan riwayat-riwayat di atas maka para ulama berkesimpulan bolehnya sholat malam lagi setelah witri. Imam Nawawi berkata,

إذَا أَوْتَرَ ثُمَّ أَرَادَ أَنْ يُصَلِّيَ نَافِلَةً أَمْ غَيْرَهَا فِي اللَّيْلِ جَازَ بِلَا كَرَاهَةٍ وَلَا يُعِيدُ الْوِتْرَ

“Jika seorang melakukan witir kemudian ingin shalat sunnah atau lainnya pada malam itu juga maka diperbolehkan tanpa dibenci dan tidak perlu mengulang witir”(11)

Catatan:

Tentu yang terbaik adalah seorang menutup sholat malamnya dengan witir. Hal ini berdasarkan hadits Ibnu Umar, dimana Rasulullah bersabda:

اجْعَلُوا آخِرَ صَلَاتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا.

“Jadikanlah akhir shalat malam kalian witir”. (12)

Namun jika seseorang sudah melakukan shalat malam beserta witirnya di awal atau pertengahan malam kemudian ingin melakukan shalat lagi hukumnya diperbolehkan. Dan jika melakukan shalat lagi maka tidak perlu mengulang witir dua kali, cukup dengan witir yang dilakukan di awal, berdasarkan hadits Thalq bin Ali, beliau mendengar rasulullah bersabda:

لاَ وِتْرَانِ فِي لَيْلَةٍ

“Tidak boleh ada dua witir dalam satu malam”. (13)

Ibnu Hazm mengatakan :

وَالْوِتْرُ آخِرَ اللَّيْلِ أَفْضَلُ وَمَنْ أَوْتَرَ أَوَّلَهُ فَحَسَنٌ، وَالصَّلاَةُ بَعْدَ الْوِتْرِ جَائِزَةٌ، وَلاَ يُعِيْدُ وِتْراً آخَرَ

“Witir di akhir malam lebih utama, siapa yang witir di awal malam maka bagus, shalat setelah witir hukumnya boleh, dan janganlah ia mengulang witir lagi”. (14)

Demikian juga Nabi shallallahu álaihi wasallam membolehkan sholat malam sama witir, setelah itu istirahat tidur, dan melanjutkan lagi jika telah bangun.

Dalam hadits Tsauban Rasulullah memerintahkan shalat dua rakaat setelah witir:

عَنْ ثَوْبَانَ مَوْلَى رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ كُنَّا مَعَ رَسُولِ اللهِ صلى الله عليه وسلم فِي سَفَرٍ فَقَالَ إِنَّ هَذَا السَّفَرَ جَهْدٌ وَثِقَلٌ فَإِذَا أَوْتَرَ أَحَدُكُمْ فَلْيَرْكَعْ رَكْعَتَيْنِ فَإِنِ اسْتَيْقَظَ وَإِلاَّ كَانَتَا لَهُ

Tsauban maula rasulullah berkata : “Dahulu kami bersama rasulullah dalam safar, beliau berkata : “Sesingguhnya safar ini berat dan melelahkan, jika salah satu dari kalian melakukan witir maka shalatlah dua rakaat, jika dia bangun maka (bisa melakukan shalat lagi) dan jika tidak maka shalat itu sudah cukup. (15)

Imam Ibnu Khuzaimah berkata sebelum menyebutkan hadits di atas:

بَابُ ذِكْرِ الدَّلِيلِ عَلَى أَنَّ الصَّلَاةَ بَعْدَ الْوِتْرِ مُبَاحَةٌ لِجَمِيعِ مَنْ يُرِيدُ الصَّلَاةَ بَعْدَهُ، وَأَنَّ الرَّكْعَتَيْنِ اللَّتَيْنِ كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُصَلِّيهِمَا بَعْدَ الْوِتْرِ لَمْ يَكُونَا خَاصَّةً لِلنَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ دُونَ أُمَّتِهِ، إِذِ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ أَمَرَنَا بِالرَّكْعَتَيْنِ بَعْدَ الْوِتْرِ، أَمْرَ نَدْبٍ وَفَضِيلَةٍ، لَا أَمْرَ إِيجَابٍ وَفَرِيضَةٍ

“Bab dalil bahwa shalat setelah witir diperbolehkan bagi siapa saja yang ingin shalat setelahnya, dan dua rakaat yang dikerjakan oleh Nabi setelah witir bukan khusus bagi nabi tanpa umat beliau, karena nabi telah memerintahkan kita melakukan dua rakaat tersebut setelah witir dengan perintah bersifat anjuran dan keutamaan, bukan perintah yang bersifat wajib”. (16)

Demikian juga hadits ini menunjukan boleh ada jeda antara dua shalat malam. Karena dalam lafadz hadits tersebut فَإِنِ اسْتَيْقَظَ yaitu “jika bangun dari tidur” berarti boleh ada jeda waktu antara kedua shalat malam tersebut sekalipun jeda dengan tidur.

KEDUA: Para sahabat pernah meminta Nabi untuk sholat tarwih lagi padahal Nabi shallallahu álaihi wasallam telah selesai dari tarwih, dan tentu telah selesai dari sholat witir. Dan Nabi tidak mengingkari permintaan mereka. Ini menunjukan bahwa para sahabat memahami tidak mengapa at-Ta’qib, yaitu melakukan shalat tarwih lagi setelah shalat tarwih yang pertama meskipun jamaáhnya sama.

Abu Dzar radhiallahu ánhu berkata :

صُمْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ –صلى الله عليه وسلم– رَمَضَانَ فَلَمْ يَقُمْ بِنَا شَيْئًا مِنَ الشَّهْرِ حَتَّى بَقِىَ سَبْعٌ فَقَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ ثُلُثُ اللَّيْلِ فَلَمَّا كَانَتِ السَّادِسَةُ لَمْ يَقُمْ بِنَا فَلَمَّا كَانَتِ الْخَامِسَةُ قَامَ بِنَا حَتَّى ذَهَبَ شَطْرُ اللَّيْلِ فَقُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ لَوْ نَفَّلْتَنَا قِيَامَ هَذِهِ اللَّيْلَةِ. قَالَ فَقَالَ «إِنَّ الرَّجُلَ إِذَا صَلَّى مَعَ الإِمَامِ حَتَّى يَنْصَرِفَ حُسِبَ لَهُ قِيَامُ لَيْلَةٍ».

“Kami berpuasa Ramadhan bersama Rasulullah, beliau tidak melakukan qiyam ramadhan pun kecuali tersisa 7 hari, beliau pun mengimami shalat kami hingga lewat sepertiga malam, lalu ketika tersisa 6 hari, beliau tidak shalat bersama kami, dan ketika tersisa 5 hari beliau shalat mengimami kami hingga lewat setengah malam, lalu aku bertanya: wahai Rasulullah, sekiranya engkau tambahi shalat lagi sisa malam ini (17), maka beliau mengatakan “Sesungguhnya jika seorang shalat bersama imam sampai selesai maka dihitung shalat semalam”. (18)

KETIGA: Praktik sebagian sahabat (yaitu Tholq bin Ali radhiallahu ánhu) yang pernah sholat tarwih dua kali dengan jamaah yang berbeda. Dan ini adalah salah satu dari 2 makna at-Ta’qib yang disebutkan oleh Ibnu Qudamah.

عَنْ قَيْسِ بْنِ طَلْقٍ قَالَ زَارَنَا طَلْقُ بْنُ عَلِىٍّ فِي يَوْمٍ مِنْ رَمَضَانَ وَأَمْسَى عِنْدَنَا وَأَفْطَرَ ثُمَّ قَامَ بِنَا تِلْكَ اللَّيْلَةَ وَأَوْتَرَ بِنَا ثُمَّ انْحَدَرَ إِلَى مَسْجِدِهِ فَصَلَّى بِأَصْحَابِهِ حَتَّى إِذَا بَقِىَ الْوِتْرُ قَدَّمَ رَجُلاً فَقَالَ أَوْتِرْ بِأَصْحَابِكَ فَإِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ –صلى الله عليه وسلم– يَقُولُ «لاَ وِتْرَانِ فِي لَيْلَةٍ».

Qais bin Thalq berkata: Thalq bin Ali mengunjungi kami pada satu hari Bulan Ramadhan dan sore masih bersama kami lalu berbuka dan mengimami shalat kita pada malam itu, beliau witir bersama kami kemudian pergi ke masjidnya dan shalat mengimami para sahabatnya, ketika hendak witir beliau menyuruh seorang maju dengan berkata: shalatlah witir bersama para sahabatmu karena aku mendengar Rasulullah bersabda “Tidak boleh ada dua witir dalam satu malam”. (19)

Sahabat Tholq bin Áli dahulu melakukan shalat malam dua kali, yang pertama di tempat ini dan yang kedua di tempat lain

KEEMPAT: Jika seseorang boleh sholat malam tanpa berhenti dari ba’da isya hingga jam 3 subuh, maka tentu boleh juga jika ia sholat 2 jam, lalu istirahat 3 jam (baik tidur maupun tidak tidur), lalu melanjutkan lagi 2 jam.

Terlebih lagi istilah “Tarawiih” adalah istilah yang baru yang tidak ada di zaman Nabi, akan tetapi sudah di zaman para salaf, karena mereka dahulu setiap kali sholat malam di bulan Ramadhan 4 rakaát maka merekapun istirahat, lalu mereka melanjutkan lagi 4 rakaát lalu istirahat lagi. Istirahat tersebut dalam bahasa Arab adalah التَّرْوِيْحَة (at-Tarwiihah), maka munculah istilah التَّرَاوِيْحُ (at-Tarawiih) yang artinya adalah kumpulan dari istirahat-istirahat mereka tatkala sholat malam.

KELIMA: Di zaman Nabi shallallahu álaihi wasallam bahkan para sahabat sholat berkelompok-kelompok kecil (berjamaah-jamaah) di masjid Nabawi dalam satu waktu(20). Dan ini juga terjadi hingga di zaman Umar bin al-Khottob. Lalu akhirnya Umar menggabungkan mereka untuk diimami oleh Ubay bin Kaáb(21).

Sisi pendalilan di sini adalah para sahabat tidak memandang terlarangnya berbilangnya jamaáh sholat tarawih. Yang penting tidak menimbulkan kegaduhan.

Jika para sahabat membuat beberapa jamaah dengan masing-masing imamnya dalam satu waktu dan dalam satu masjid, maka lebih boleh lagi melakukan lebih dari satu jamaah dengan jeda waktu dan waktu yang berbeda.

Jawaban atas dalil pendapat yang memakruhkan shalat ta’qib

Adapun alasan yang digunakan oleh Al-Hasan yang membenci shalat ta’qib maka alasan sebenarnya tidak dibenci karena shalatnya, namun karena takut memberatkan manusia. Maka jika orang-orang tidak merasa berat dan tidak merasa bosan tentu tidak mengapa.

Adapun Al-Kasani beliau tidak melarang kalau melakukannya sendiri, dengan alasan shalat sunnah mutlak tidak boleh dilakukan berjamaah, maka ini adalah kaidah Hanafiyah yang menyelisihi jumhur ulama, sehingga ini adalah berdalil dengan sesuatu yang masih diperdebatkan, yang menjadikan dalil pendapat ini lemah.

Abu Nashr Al-Marwazi berkata : “Ashaburra’yi (yaitu madzhab Hanafi) membenci shalat sunnah berjamaah kecuali qiyam Ramadhan dan shalat gerhana matahari, ini adalah pendapat yang menyelisihi sunnah; karena telah tsabit dari Rasulullah beliau shalat sunnah berjamaah di luar bulan Ramadhan baik malam maupun siang hari, dan dilakukan juga oleh sejumlah sahabat beliau”. (22)

Adapun pendalilan dengan sabda Rasulullah :

اجْعَلُوا آخِرَ صَلَاتِكُمْ بِاللَّيْلِ وِتْرًا.

“Jadikanlah akhir shalat malam kalian witir”. (23)

Sehingga sholat ta’qiib menjadi makruh karena terjadi sholat lagi setelah witir, maka bisa dijawab bahwa perintah beliau di sini adalah menunjukkan sunnah bukan wajib, karena yang shahih dari sunnah Nabi baik perbuatan maupun ucapan beliau adalah membolehkan shalat setelah melakukan witir dan sudah kita sebutkan di atas.

Fatwa Ulama kontemporer yang membolehkan at-Ta’qiib

  1. Lajnah Ad-Daimah dan didalamnya ada Syaikh Ibnu Bāz pernah ditanya tentang masalah ini dan jawabannya adalah boleh.
    Diperbolehkan membagi shalat qiyam Ramadhan menjadi dua bagian: satu bagian dilakukan di awal malam dan diringankan sebagai shalat tarawih dan bagian kedua dikerjakan di akhir malam dan dipanjangkan sebagai shalat tahajjud; karena Nabi di sepuluh akhir Ramadhan melakukan tahajjud lebih semangat dan mencari keutamaan malam lailatul qadr. Adapun yang mengatakan tidak boleh, maka menyelisihi petunjuk nabi dan para salaf. (24)
  2. Syaikh Utsaimin ketika ditanya beliau menjawab : Yang saya pandang kuat adalah shalat bersama imam sampai salam, saat imam salam witir ia tambah satu rakaat lagi supaya witir tersebut berubah menjadi genap, lalu witir bersama imam kedua di akhir malam. Dengan demikian dia telah menerapkan sabda Rasulullah : “Jadikanlah akhir shalat malam kalian witir”. (25)
  3. Syaikh Shalih Al-Fauzan ketika ditanya juga menjawab dengan boleh dan tidak perlu mengulang witir lagi, tapi beliau berpendapat melakukan dua witir lebih utama, karena yang lebih utama menurut beliau adalah mengikuti imam. (26)

Selesai…

4 Ramadhan 1440 H (9 Mei 2019 M)

Kediaman di Ceger, Cipayung, Jakarta Timur.

Catatan kaki:

1. Al-Mughni 2/125

2. Mushannaf Ibni Abi Syaibah no 7732

3. Mushonnaf Ibni Abi Syaibah no 7734

4. Bada’i Shana’i 3/156. Bahkan At-Tsauri berkata التَّعْقِيْبُ مُحْدَثٌ “At-Ta’qiib adalah muhdats” (Fathul Baari, Ibnu Rojab 9/175)

5. Mushonnaf Ibni Abi Syaibah no 7733

6. Lihat Fathul Bari, Ibnu Rajab 9/175

7. Imam Tirmidzi dalam Sunan beliau mengatakan :

لأَنَّهُ قَدْ رُوِيَ مِنْ غَيْرِ وَجْهٍ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ صَلَّى بَعْدَ الوِتْرِ

“telah diriwayatkan lebih dari satu riwayat bahwa Nabi shalat setelah witir”,

Kemudian beliau menyebutkan riwayat Ummu Salamah tentang sholat Nabi setelah witir lalu beliau berkata :

وَقَدْ رُوِيَ نَحْوُ هَذَا، عَنْ أَبِي أُمَامَةَ، وَعَائِشَةَ، وَغَيْرِ وَاحِدٍ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Dan telah diriwayatkan semacam ini dari Nabi oleh abu umamah, aisyah dan lainnya”.

8. HR. Muslim no 1773, Ibnu Majah no 1191, Nasa’i no 1315.

9. Sama dengan hadits sebelumnya.

10. HR. Muslim no 738, Abu Dawud no 1352, Nasa’I no 1780, Ibnu Majah no 1196

11. Al-Majmu’ 4/16. An-Nawawi menjelaskan juga bahwa sholatnya Nabi shallallahu álaihi wasallam 2 rakaát setelah witir bukanlah menunjukan disunnahkan sholat 2 raka’at setelah witir sehingga seseorang selalu mendawamkannya, karena yang Nabi anjurkan adalah menjadikan sholat witir sebagai penutup. Akan tetapi maksud Nabi adalah untuk menjelaskan bahwa setelah witir masih boleh melaksanakan sholat sunnah (lihat al-Majmuu’ 4/17, lihat juga Syarh Shahih Muslim, Imam Nawawi 5/21)

12. HR. Bukhari no 998 dan Muslim no 749

13. HR. Tirmidzi no 470, Nasai no 1679 dan Abu Dawud no 1439, dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Shahih Al-Jami’ no 7567

14. Al-Muhalla 2/92-93

15. HR. ad-Darimi no 1584, Thahawi no 2011, Ibnu Hibban no 2577, Ibnu Khuzaimah dalam shahihnya no 1106. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam As-Shahihah 4/646

16. Shahih Ibnu Khuzaimah 2/169

Asy-Syaikh al-Albani berkata mengomentari hadits ini yang menunjukan taroju’ (berubahnya pendapat) beliau :

وهذه فائدة هامة، استفدناها من هذا الحديث، وقد كنا من قبل مترددين في التوفيق بين صلاته صلى الله عليه وسلم الركعتين وبين قوله: ” اجعلوا آخر صلاتكم بالليل وترا “، وقلنا في التعليق على ” صفة الصلاة ” (ص 123 – السادسة): ” والأحوط تركهما اتباعا للأمر. والله أعلم “.

وقد تبين لنا الآن من هذا الحديث أن الركعتين بعد الوتر ليستا من خصوصياته صلى الله عليه وسلم، لأمره صلى الله عليه وسلم بهما أمته أمرا عاما، فكأن المقصود بالأمر بجعل آخر صلاة الليل وترا، أن لا يهمل الإيتار بركعة، فلا ينافيه صلاة ركعتين بعدهما، كما ثبت من فعله صلى الله عليه وسلم و أمره. والله أعلم.

“ini adalah faidah penting yang bisa kami ambil faidah dari hadits ini, karena sejak dahulu kami bimbang dalam menggabungkan antara beliau shalat dua rakaat dan sabda beliau “Jadikanlah akhir shalat malam kalian witir” dan dahulu kita katakan dalam ta’liq (Sifat Shalat hlm. 123 –cetakan ke 6) : yang paling hati-hati adalah meninggalkan dua rakaat tersebut dalam rangka mengikuti perintah beliau.

Dan sekarang sudah terang bagi kami dari hadits ini bahwa dua rakaat setelah witir bukanlah kekhususan beliau, karena beliau memerintahkan umatnya melakukan dua rakaat tersebut dengan perintah umum, seolah-olah yang dimaksud dengan perintah menjadikan akhir shalat malam witir adalah agar tidak mengabaikan witir dengan satu rakaat, maka tidak ada lagi pertentangan dengan shalat dua rakaat setelahnya, sebagaimana yang telah shahih dari perbuatan dan perintah beliau” (As-Shahihah 4/647)

17. Sebagaimana penjelasan Al-Mubarakfuri dalam Tuhfatul Ahwadzi 2/349

18. HR. Abu Dawud no 1377 dan Nasa’i no 1364, dishahihkan syaikh Al-Albani dalam shahih wa dhaif Sunan Abu Dawud.

19. HR. Abu Dawud no : 1441, An-Nasa’I no : 1679, Ibnu Khuzaimah dalam shahihnya no : 1101, Ibnu Hibban dalam shahihnya. Dishahihkan Ad-Dhiya’ Al-Maqdisi dalam Al-Ahadits Al-Mukhtarat 8/156, Syaikh Al-Albani dalam shahih abu dawud 5/184.

20. Aisyah berkata :

كَانَ النَّاسُ يُصَلُّونَ فِي الْمَسْجِدِ فِي رَمَضَانَ أَوْزَاعًا، فَأَمَرَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَضَرَبْتُ لَهُ حَصِيرًا، فَصَلَّى عَلَيْهِ

“Dahulun orang-orang sholat di Masjid Nabawi di bulan Ramadhan dengan terpencar-pencar. Maka Nabipun memerintahkan aku lalu aku membentangkan baginya karpet maka beliaupun sholat di atasnya” (HR Abu Dawud no 1347 dan dihasankan oleh Al-Albani)

21. Dalam Shahih Al-Bukhari no 21010, Abdurrahman bin Ábdin al-Qoori berkata

خَرَجْتُ مَعَ عُمَرَ بْنِ الخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ، لَيْلَةً فِي رَمَضَانَ إِلَى المَسْجِدِ، فَإِذَا النَّاسُ أَوْزَاعٌ مُتَفَرِّقُونَ، يُصَلِّي الرَّجُلُ لِنَفْسِهِ، وَيُصَلِّي الرَّجُلُ فَيُصَلِّي بِصَلاَتِهِ الرَّهْطُ، فَقَالَ عُمَرُ: «إِنِّي أَرَى لَوْ جَمَعْتُ هَؤُلاَءِ عَلَى قَارِئٍ وَاحِدٍ، لَكَانَ أَمْثَلَ» ثُمَّ عَزَمَ، فَجَمَعَهُمْ عَلَى أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ

“Aku keluar bersama Umar bin al-Khottob radhiallahu ánhu pada suatu malam di bulan Ramadhan menuju Masjid (An-Nabawi). Ternyata orang-orang sholat dengan terpencar-pencar. Seseorang sholat sendirian, dan seseorang sholat dan diikuti oleh sekelompok orang. Maka Umar berkata, “Menurutku seandainya aku kumpulkan mereka di atas satu Qori tentu lebih baik”. Lalu Umarpun bertekad, kemudian beliau mengumpulkan mereka diimami oleh Ubay bin Kaáb”.

22. Mukhtashar qiyamul lail, Al-Marwazi hlm. 212

23. HR. Bukhari no 998 dan Muslim no 749

24. Fatwa Lajnah Daimah, Bagian Kedua 6/81-83 fatwa no 19854, silahkan baca juga Fatwa Lajnah Daimah, Bagian Kedua 6/94-95 pertanyaan kedua dari fatwa no 18638

25. Majmu’ Fatawa wa Rasail Syakh Utsaimin 14/126, lihat juga di kitab yang sama 14/190-191, 14/125-126, 14/206-208

26. Majmu’ Fatawa Syaikh Shalih bin Fauzan 2/434-435

COMMENTS

WORDPRESS: 2
  • comment-avatar

    Bolehkah melakukan sholat tahajjud nya setelah makan sahur…?

  • comment-avatar
    Abu ahnaf 2 months ago

    Bismillah,
    Afwan ustadz apabila dkm menyelenggarakan 2x shalat tarawih (selepas isya’ dan jam 02.30) apakah boleh, jadi jama’ah bisa memilih mau ikut tarawih yang mana?
    Jazakallahukhoiron ustadz