Manhaj

Kategori: Manhaj
Diterbitkan pada 04 October 2013 Klik: 55124
Print

ada apa dgn rodja 2Al-Ustadz Dzulqornain menulis :

Kepada Guru dan Orang Tua kami yang mulia, Al-'Allaamah Sholeh bin Fauzan Al-Fauzan –semoga Allah menjaganya-

Asslaamu'alaikum warahmatullahi wabarokaatuhu

Aku memohon izin kepada Fadhilatus Syaikh untuk memaparkan sebagian permasalahan dakwah, dan aku memohon kepada Allah untuk memberi ganjaran yang terbaik kepada Fadilatus Syaikh atas kebaikan Anda.

Telah tersebar di internet rekaman suara dan transkripnya yang disebar oleh Saudara Firanda Al-Indonesiy, Mahasiswa di Universitas Islam Madinah. Ia telah mengaku bersama beberapa mahasiswa Universitas Islam Madinah telah mengunjungi Anda dan mereka telah merekam pertemuan bersama Anda tersebut.

Dan transkrip pertemuan tersebut –berdasarkan rekaman yang beredar- adalah sebagai berikut :

Penanya (Firanda) : Pertanyaan berkaitan dengan Indonesia, Alhamdulillah sekarang kami memiliki dua stasiun televisi yang berada di atas Sunnah, sudah sekitar setahunan. Syaikh Abdur Rozzaq Al-Abbad Al-Badr -guru saya- juga berpartisipasi dalam stasiun televisi tersebut, dan memberi pengajian dua kali setiap pekan.

Syaikh : Apakah syaikh Abdur Rozzaq selalu pergi ke Indonesia?

Firanda : Syaikh Abdur Rozzaq sudah dua kali pergi ke Indonesia, dan saya yang menjadi penerjemahnya saat kepergiannya yang pertama, dan yang hadir saat itu sekitar 100 ribu orang. Sedang pada kepergian beliau yang ke dua, ada sekitar 130 ribu orang yang hadir. Dan ini merupakan perkumpulan terbesar di mesjid ini, mesjid ini punya 5 lantai. Ini adalah jumlah yang banyak, yang menunjukkan bahwa masyarakat sekarang mengenal sunnah, Alhamdulillah. Dan stasiun TV ini punya andil yang besar (dalam dakwah ini), kami terjemahkan fatwa-fatwa Anda, fatwa Syaikh Bin Baaz, dan fatwa Syaikh Utsaimin –rahimahumulloh-.
Akan tetapi yang menjadi permasalahan pada kami -sebagaimana Anda tahu-; bahwasanya ikhwan sekalian -sebagaimana terjadi di seluruh tempat- terpecah menjadi dua, dan sebagian mereka memperingatkan (masyarakat) dari bahaya Stasiun TV tersebut.

Syaikh : Ini merupakan musibah.

Firanda : Ada yang menjelekkan stasiun TV tersebut, dan ada yang membicarakan (mentahdzir) para dai yang muncul di stasiun TV tersebut, padahal sebagaimana yang kami katakan, dalam stasiun tersebut ikut serta Syaikh Abdur Rozzaq, dan sesekali juga Syaikh Ibrahim Ar-Ruhaili.

Syaikh : Ibrahim bin 'Aamir?

Firanda : benar, sesekali beliau berpartisipasi (mengisi pengajian-pen). Yang jadi permasalahan, salah seorang dari saudara-saudara kami yang membicarakan (mentahdzir) stasiun TV tersebut, adalah orang yang terkenal sebagai murid Anda.

Syaikh : Siapa dia?

Firanda : Namanya Dzul Qornain.

Syaikh : Ma'ruuf (saya mengenalnya)

Firanda : Ia adalah seorang yang memiliki ilmu -masyaAllah-.

Syaikh : Ia seorang yang baik.

Firanda : "Akan tetapi ia (Dzulqornain) membicarakan tentang (keburukan) Stasiun TV tersebut, dan memperingatkan masyarakat dari menonton stasiun TV tersebut.
Kami sekarang tidak mengambil bantuan dari yayasan manapun, kami tidak mengambil bantuan dari Yayasan Ihyaa Ut Turoots, dan kami pun tidak mengambil bantuan dari Arab Saudi, para donaturnya dari Indonesia"

Syaikh : "Bekerja-samalah dengan Dzulqornan, ia adalah orang yang baik, meskipun dia agak keras -sebagaimana kau katakan- "

Firanda : "Kami tidak mentahdzirnya"

Hasan : Permasalahannya bukanlah tentang dia, akan tetapi bolehkah -misalnya- seorang dai berdakwah melalui stasiun-stasiun televisi? Bolehkah mendirikan Stasiun Televisi Islami yang menyebarkan Islam?

Syaikh : Kita tidak punya sarana yang lain

Hasan : Sarana televisi itu boleh dimanfaatkan?

Syaikh : Iya, sarana televisi itu boleh dimanfaatkan.

Firanda : Ya Syeikh, pada kondisi demikian, apa yang harus kami lakukan terhadap sahabat kami ini (Dzulqornain)?

Syaikh : Berdamailah dengannya… Saling berdamailah dan saling bersatulah.

Hasan : Sampaikan kepada Dzulqornain, agar ia berbicara dengan Syaikh tentang permasalahan ini.

Syaikh : Hendaknya ia (Dzulqornain) menulis surat kepadaku, hendaknya ia menulis kepadaku, dan aku akan membalas suratnya.

Firanda : "Permasalahan Yayasan Ihyaa At-Turoots, selalu menjadi sebab khilaf diantara ikhwan hingga sekarang, (maksudku) permasalahan Yayasan Ihyaa At-Turoots yang di Kuwait"

Syaikh : Yang ada di Kuwait? Ada apa dengan yayasan tersebut?

Firanda : Ada sedikit orang yang bekerja sama dengan yayasan ini, mereka mengambil bantuan dari yayasan ini, akan tetapi mayoritas kami tidak mengambil bantuan. Yang menjadi permasalahan adalah Dzulqornain dan para sahabatnya mentahdzir yayasan itu dan membid'ahkannya.

Syaikh : Yayasan apa?

Hasan : Yayasan Ihyaa At-Turoots dari Kuwait

Syaikh : "Yang membantu kalian, ambillah bantuannya dan manfaatkan bantuan tersebut"

Firanda : Yang menjadi permasalahan; orang-orang yang tidak mentahdzir yayasan itu juga di-tabdi'

Syaikh : "Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam telah menerima hadiah-hadiah dari orang-orang kafir, beliau menerima dari Raja Muqouqis, beliau menerima hadiah. Yang membantu kalian, maka ambillah (bantuannya)"
Firanda : Mereka akan berkata; "Yayasan akan memberi persyaratan… Akan ikut mengatur dakwah?"

Syaikh : "Bagaimanapun juga, hendaknya kalian saling bekerja sama, hilangkan perpecahan, hilangkanlah perpecahan"

Firanda : "Apa saya menyampaikan ke Syaikh Dzulqornain, agar mengirim surat kepada Anda?"

Syaikh : Iya

Firanda : Baarokallahu fiik" (Selesai…)

Pada kesempatan ini aku akan memaparkan hakekat perkara yang sesungguhnya yang berlaku pada Akh Firanda dan para sahabatnya di Radio dan Televisi Rodja. Dan aku mengharapkan arahan dan petunjuk dari Fadhilatus Syaikh yang mulia :

Saya akan menjelaskan perkara-perkara berikut ini :

Pertama : Kami memuji Allah dan bersyukur kepadaNya bahwasanya dakwah salafiyah di Indonesia di atas kebaikan yang besar. Seseorang akan takjub jika melihat antusias para masyarakat di banyak daerah di Indonesia. Tersebar markas-markas ilmu, pondok-pondok al-Qur'an dan al-Hadits. Ini adalah kenikmatan yang harus disyukuri dan dijaga, karena dakwah salafiyah adalah dakwah yang menjadi target para musuh –sebagaimana yang telah kami dengarkan dari wajangan-wejangan Anda-.

Diantara perkara genting yang terjadi di tanah air kita adalah praktek-praktek terorisme dan pengeboman yang telah dilakukan oleh orang-orang takfiriyin (tukang mengkafirkan) dan juga orang-orang yang terpedaya.

Tokoh-tokoh mereka telah kami ketahui sejak dulu. Sebagian orang-orang yang menyimpang tersebut ada yang memberikan kajian-kajian –yang tersebar dan terekam-, yaitu kajian dari kitab-kitab Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab dan para Imam Dakwah dari Najed. Maka musuh-musuh dakwah –dari kalangan sufiyah dan liberal- menjadikan hal ini sebagai kesempatan untuk menuduh bahwa dakwah tauhid adalah dakwah teroris. Perkaranya sampai-sampai sebagian pejabat besar negara dari para menteri telah mengirimkan kepadaku berkas agar aku menunjukkan pandanganku tentang isi berkas tersebut. Ternyata berkas tersebut berisikan tentang kitab Tauhid karya Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab. Dan pejabat tersebut memintaku untuk membantah kitab Tauhid dengan alasan bahwasanya kitab tersebut adalah rujukan utama para teroris. Maka jadilah rancu bagi mereka hakekat dakwah salafiyah dengan fitnahnya mereka (orang-orang yang menyimpang).

Maka kami memandang wajibnya terbedakan dari para penyimpang tersebut untuk menjaga dakwah. Dan sikap mendiamkan mereka para penyimpang (takfiriyin dan tukang bom/teroris-pen) serta sikap memudahkan/menggampangkan terhadap orang yang bermu'amalah dengan para penyimpang tersebut merupakan perkara yang sangat berbahaya.

Dan sungguh Allah telah mewujudkan kebaikan dengan adanya sikap membedakan diri ini. Pada suatu tahun telah terjadi pengeboman di salah satu kantor kedutaan di Jakarta. Para pelaku pengeboman mengakui perbuatan mereka, diantaranya adalah seseorang yang disebut Aman Abdurrahman –yang ia dahulunya adalah salah seorang da'i di yayasan As-Shofwah-. Dahulu ia sering berdakwah dekat dengan markas ikhwan-ikhwan kita di Jakarta. Orang ini telah mengajarkan sejumlah kitab-kitab Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab, dan telah menerjemahkan kitab-kitab Abu Muhammad Al-Maqdisi As-Suri ke bahasa Indonesia. Dan ikhwan-ikhwan kita telah mentahdzir tentang orang ini dan telah menjelaskan palsunya manhajnya beberapa waktu sebelum terjadinya pengeboman. Karenanya tatkala terjadi pengeboman maka pihak yang berwajib tidak tersibukkan dengan ikhwan-ikhwan kita dikarenakan sikap "membedakan diri".

Diantara perkara yang menyedihkan dari sejumlah para da'i Radio dan Tv Rodja adalah sikap tasahul mereka terhadap orang-orang yang tidak jelas, yang dengan sebab orang-orang yang tidak jelas tersebut bisa saja dakwah salafiyah dituduh dakwah terorisme.


Kedua : Kami tidak mentahdzir seluruh orang yang bermu'amalah dengan yayasan Ihyaa At-Turoots hanya karena disebabkan mengambil bantuan dan harta dari mereka, akan tetapi kami mentahdzir Yayasan Ihyaa At-Turoots dikarenakan sebab-sebab yang syar'i, diantaranya :

1. Keterkaitan mereka dan bantuan mereka kepada orang-orang takfiri. Orang-orang Radio Rodja dan Tv Rodja mengetahui dan bermu'amalah dengan seseorang yang disebut Abu Nidaa', yaitu pengurus Ma'had Jamilurrahman –yaitu ma'had yang Penanya Akh Firanda keluaran dari ma'had tersebut, dan ini adalah salah satu ma'had yang Syaikh Abdurrozzaq menyampaikan pengajian di situ tatkala kedatangan beliau di Indonesia tahun yang lalu-.

Dan Abu Nidaa' –selain ia bersembunyi dibalik jubah salafiyah-, ia juga memiliki hubungan yang erat dengan orang-orang takfiri. Dan sisi mereka ia adalah termasuk para pembesar mereka.

Yayasan Ihyaa' At-Turoots mengirimkan bantuan dana melalui Abu Nidaa'. Kemudian Abu Nidaa' menyalurkan bantuan dana tersebut ke kota Ambon dan kota Poso –pada saat penyerangan kaum Nasrani terhadap kaum mulsimin- untuk membeli senjata dan yang lainnya. Dan mereka (Yayasan Ihyaa At-Turots atau Abu Nidaa' atau yang lainnya??-pen) bermua'alah dengan Lajnah (lembaga) Bantuan yang di dalam lembaga tersebut ada orang-orang takfiri dan para pengikut Al-Qaeda. Dan berita ini adalah berita yang benar di sisi kami dengan bukti-bukti yang meyakinkan.

Demikian pula ada seseorang yang disebut sebagai Abu Qotadah yang merupakan salah seorang pemateri tetap di Radio dan TV Rodja, ia telah mengirimkan bantuan kepada orang-orang takfiri di Jawa Tengah untuk membangun mesjid.

2. Mereka (Yayasan Ihyaa At-Turrots) berusaha melakukan kerusakan terhadap para dai di Indonesia. Yaitu dengan membantu para hizbiyin yang telah ma'ruf –yang kami dan orang-orang Radio dan TV Rodja tidaklah berselisih akan penyimpangan mereka-. Dan mereka (Yayasan Ihyaa At-Turoots) mengadakan dauroh-dauroh yang dimana mereka mengundang/mendatangkan orang-orang yang membawa pemikiran Salman al-'Audah dan Abdurrahman Abdul Kholiq, serta yang semisal mereka berdua, dan pencelaan terhadap para ulama yang telah ma'ruf.

Yang menyedihkan, kami melihat sejumlah orang-orang Radio dan TV Rodja memiliki sikap fanatisme yang batil dan tercela serta marah terhadap orang-orang yang mentahdzir dan berbicara dengan kebenaran tentang Yayasan Ihyaa At-Turoots Al-Kuwaitiyah. Diantara mereka dalah Penanya al-Akh Firanda, ia telah menulis sebuah buku yang dicetak yang ia dengan semangat dalam buku tersebut membela Yayasan Ihyaa' At-Turoots Al-Kuwaitiyah.


Ketiga : Kami tidak melihat pada mereka (orang-oarng Radio dan TV Rodja) kemurnian dalam menempuh manhaj salaf. Hal ini karena perkara-perkara berikut :

1. Mereka (orang-oang Rodja) telah mengundang Ali Al-Halabi untuk mengisi pengajian/muhadoroh di masjid Al-Istiqlal di Jakarta yang merupakan mesjid terbesar di Asia Tenggara. Dan ini adalah mesjid yang sama yang dimana mereka mengundang Syaikh Abdurrozzaq Al-'Abbad untuk mengisi pengajian di situ.

Ali Hasan dan para sahabatnya (mungkin masudnya para Masyaikh Yordania-pen) sering menunjungi Indonesia beberapa tahun. Setiap kunjungannya adalah kepada orang-orang yang Rodja bermu'malah dengan mereka (mungkin maksudnya ikhwan-ikhwan Surabaya-pen).

Dan perlu untuk diketahui, tatkala Ali Hasan pertama kali datang kepada mereka, ia ditanya tentang kitab "Rof'ul Laa'imah 'An Fatwaa Al-Lajanah Ad-Daaimah" maka iapun menjawab : "Ini adalah kitab yang batil dari Alif sampai Ya" (Dulu aku telah mendengarnya dari rekaman dauroh mereka). Maka ia telah mengacaukan pemikiran para dai dengan penyakitnya tentang permasalahan Iman. Dan Ali Hasan telah memasukkan kepada orang-orang keburukan dan adab yang jelek terhadap fatwa para ulama besar kita.

Tidak cukup hingga di sini saja, Ali Hasan pernah beberapa hari di sebagian dauroh ia mengajarkan kitabnya -yang berisi ajaran-ajaran batil- yang berjudul "Manhaj As-Salaf As-Sholeh fi Tarjiih Al-Mashoolih…" (Ceramah pengajiannya direkam dan tersebar di internet)

Yang mengherankan dari sikap orang-orang Rodja adalah mereka tetap mengundang Ali Hasan setelah jelas perkataan para ulama kibar yang mentahdzir Ali Al-Halabi, wallahul must'aan.

2. Stasiun TV mereka menyebarkan clip clip videonya orang-orang yang dikenal dengan penyimpangan, seperti Muhammad al-'Ariifi, Muhammad Hassaan Al-Mishri dan selain mereka berdua.

3. Beberapa pemateri di Radio dan TV Rodja memiliki hubungan dengan Yayasan As-Sofwah di Jakarta, dan ini adalah yayasan yang dikenal mendukung pemikiran Salman al-'Audah, Muhammad Surur dan selain mereka berdua.


Keempat : Alhamdulillah –dengan taufiq dari Allah- kami telah belajar dari Anda dan para ulama kibar yang lainnya, sikap hikmah dan berakal, memperhatikan maqoshid Syari'ah, dan juga mempertimbangkan antara maslahat dan mudhorot. Meskipun kami mentahdzir mereka (orang-orang Rodja) akan tetapi pembicaraan kami hanyalah pada tempat-tempat yang sesuai di hadapan para penuntut ilmu. Adapun orang-orang awam bisa jadi menurut kami yang lebih baik bagi mereka adalah tidak melarang mereka dari mendengar/menonton Rodja, dalam rangka meminimalkan keburukan, dan termasuk dalam bab "Sesungguhnya Allah akan menolong agama ini dengan orang fajir". Meskipun demikian, di sisi sebagian orang aku dianggap termasuk orang yang keras (mutasyaddid) dan di sisi sebagian yang lain aku dianggap termasuk mumayyi'. Akan tetapi Alhamdulillah dengan taufiq dari Allah kami berusaha membawa kedua golongan tersebut kepada kebaikan dan sunnah.


Kelima : Penanya Firanda dan teman-temannya, bahkan orang-orang yang menyimpang dari kalangan ahlul bid'ah telah mengetahui bahwasanya kesibukan kami adalah mengajarkan kepada masyarakat Al-Qur'an dan Sunnah Nabi serta manhaj salaf. Dan aku tidaklah mentahdzir orang-orang Rodja kecuali di sedikit tempat tatkala dibutuhkan yaitu tatkala menjawab pertanyaan dan yang semisalnya. Alhamdulillah orang-orang mendapatkan manfaat dari tahdziran tersebut.

Inilah yang sebenarnya terjadi, dan kami mengharapkan arahan dari Anda yang mulia, apakah sikap tahdziranku kepada Radio Rodja dan TV Rodja sesuai dengan kebenaran ataukah tidak??

Dan kami mengharapkan dari fadilatus Syaikh untuk memberi nasehat kepada orang-orang Rodja yang telah lalu penjelasan kondisi mereka, seseungguhnya kami mengharpkan kebaikan bagi sebagian mereka yang bersikap tasahul atau tersamarkan perkara baginya.

Demikian pula kami mengharapkan arahan dari fadilatus Syaikh tentang pendirian stasiun Televisi milik kami, karena ikhwan-ikhwan kami dan para pecinta kami memiliki kemampuan untuk mendirikan stasiun televisi.

Jazaakumullahu khoiron dan semoga Allah melanggengkan Anda sebagai kebanggaan bagi Islam dan kaum muslimin.


Ditulis oleh Anak dan Murid Anda

Dzulqornain bin Muhammad Sanusi.
(silahkan lihat surat tersebut di https://app.box.com/s/l1pclqk0doc2ejf3xrhl)

-----

Jawaban Syaikh Sholeh Al-Fauzan hafizohulloh :

"Wa'alikumus salaam warahmatullahi wa barokaatuh. Dan arahan sebagaimana berikut ini :

Pertama : Hendaknya engkau terus berjalan di atas jalanmu, dan jangan perdulikan kritikan para pengkritik kecuali kritikan yang benar dan berfaedah maka ambilah kritikan tersebut karena kebenaran adalah barang hilang milik orang yang beriman.

Kedua : Janganlah engkau masuk dalam pergulatan dan pertiakaian dengan orang-orang, karena hal ini akan menyibukanmu dari meneruskan jalanmu

Ketiga : Janganlah engkau sibuk mencela orang-orang atau yayasan-yayasan. Engkau mungkin menasehati mereka dengan nasehat yang bertujuan dan hikmah (Allah berfirman : Tolaklah keburukan dengan kebaikan)

Keempat : Jawablah syubhat dengan ilmu dan hikmah serta penjelasan kebenaran karena engkau tidak memiliki kekuatan untuk melarang orang yang menyelisihi.

Semoga Allah memberi taufiq kepadamu dan memberkahi usahamu


Ditulis oleh :

Sholeh bin Fauzan Al-Fauzaan

3 Sya'ban 1434 H (12 Juni 2013)

-----

Sengaja saya posting terjemahan surat Al-Ustadz Dzulqornain ini untuk pembelajaran, kepada saya dan Al-Ustadz Dzulqornain khususnya dan kepada semua da’i dan para penuntut ilmu baik yang mendukung dakwah sunnah melalui sarana radio rodja dan rodjatv atau yang tidak mendukungnya, semodel dengan Al-Ustadz Dzulqornain, Al-Ustadz Askari, Al-Ustadz Muhammad Umar Sewed dan orang-orang semodel mereka. Tentunya sebenarnya yang lebih utama menerjemahkan adalah ustadz Dzulqornain, akan tetapi setelah berbulan-bulan saya menunggu belum juga diterjemahkan, padahal sangat penting fatwa syaikh Sholeh Al-Fauzan tersebut. Namun kemungkinkan besar adalah karena beliau (Ustadz Dzulqornain) sangat sibuk berdakwah –mengingat jam dakwah beliau tinggi- sehingga tidak sempat menterjemahkan. Akan tetapi beliau telah lama mengirimkan surat ini kepada saya melalui email. Dan saya telah mengabarkan kepada beliau insya Allah ada orang lain yang akan menerjemahkan.



KOMENTAR


Pertama : Ustadz Dzulqornain telah berjanji akan melaksanakan washiat Syaikh Sholeh Al-Fauzan hafizohulloh.

Surat dari Al-Ustadz Dzulqornain begitu semangat dan menggebu-gembu dalam membongkar penyimpangan Radio Rodja secara detail yang merupakan hujjah-hujjah yang menurut beliau bisa dipertanggung jawabkan dihadapan Allah. Dan di penghujung surat Ustadz Dzulqornain juga meminta nasehat Syaikh untuk Radio Rodja. Ternyata diantara jawaban syaikh adalah :

Kedua : Janganlah engkau masuk dalam pergulatan dan pertikaian dengan orang-orang, karena hal ini akan menyibukanmu dari meneruskan jalanmu

Ketiga : Janganlah engkau sibuk mencela orang-orang atau yayasan-yayasan. Engkau mungkin menasehati mereka dengan nasehat yang bertujuan dan hikmah (Allah berfirman : Tolaklah keburukan dengan kebaikan)

Harapan kami Al-Ustadz Dzulqornain menjalankan washiat Syaikh Sholeh Al-Fauzan, untuk tidak sibuk mencela para dai dan yayasan-yayasan !! Dan ustadz Dzulqornain hafizohulloh telah mengirim email kepada saya dengan berkata ((Insya Allah saya mengamalkan Nasihat Syaikh Al-Fauzan untuk saya, kalau terjadi kesalahan yang perlu diingatkan, tentu saya akan membantahnya dengan batasan yang dinasihatkan oleh Syaikh)). Semoga Allah memberi kekuatan kepada Al-Ustadz untuk mewujudkan tekad beliau.

Meskipun tentunya jawaban syaikh tersebut dibangun diatas membenarkan seluruh informasi sepihak dari ustadz Dzulqornain. Akan tetapi tentunya seluruh informasi –sepihak- tersebut masih perlu didiskusikan lebih lanjut.


Kedua : Wahai Al-Ustadz Dzulqornain, sebutkanlah juga kebaikan rodja!!!

Al-Ustadz Dzulqornain dalam suratnya kepada Syaikh Sholeh Al-Fauzan sama sekali tidak menyebutkan kebaikan Radio dan TV Rodja. Padahal semua penonton Rodja tahu akan kebaikan dan manfaat TV Rodja di seantero Nusantara. Bukankah apa yang dibanggakan oleh Ustdadz Dzulqornain tentang berkembangnya dakwah salafiyah di Indonesia adalah merupakan peran besar Rodja??, bukan hanya di Indonesia bahkan di dunia??!.

Adapun kalau bicara jumlah salafy yang semodel dengan ustadz Dzulqornain saja saya rasa jumlahnya tidak banyak. Demikian juga pondok-pondoknya tidak banyak, sehingga tidak akan menakjubkan. Meskipun "jumlah banyak" bukanlah ukuran kebenaran, akan tetapi pembicaraan kita tentang Ustadz Dzulqornain yang membanggakan perkembangan dakwah salafiyah di Indonesia !!.

Tentunya Syaikh Sholeh Al-Fauzan membaca surat Al-Ustadz Dzulqornain maka tergambarkan Radio Rodja dan Rodja TV sangatlah buruk !!.

Coba seandainya Ustadz Dzukqornain menjelaskan kebaikan-kebaikan Rodja, yang diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Isi dakwah Radio Rodja terfokus kepada dakwah tauhid dan sunnah, serta memberantas kesyirikan dan bid'ah, tentunya dengan hikmah
  • Radio Rodja juga sama sekali tidak masuk dalam kancah perpolitikan
  • Radio Rodja tersebar diseluruh nusantara, sehingga banyak sekali orang yang sadar. Bahkan preman, sutradara, artis, dan lain sebagainya jadi sadar. Demikian pula banyak masyarakat yang akhirnya meninggalkan praktek syirik dan bid'ah
  • Radio Rodja sangat sering menayangkan ceramah para ulama salafy, seperti Syaikh Bin Baaz, Syaikh Utsaimin, Syaikh Fauzan, Syaikh Abdurrozzaq (Kajian 2 kali dalam sepekan), Syaikh Sa'ad Syatsri, Syaikh Sulaiman Ar-Ruhaili, Syaikh Sholeh As-Suhaimi. –yaitu para masyayikh salafiyin selain syaikh Ali Hasan Al-Halabi-
  • Radio Rodja banyak menembus kalangan papan atas di masyarakat, bahkan banyak polisi dan ABRI, serta para jendral yang juga ikut pengajian
  • Bahkan ada menteri yang juga ikut ngaji, dan bahkan berusaha untuk mempromosikan Rodja TV ke kepala negara
  • Para da'i Radio Rodja sering diundang di instansi-intansi kenegaraan, bahkan diundang untuk memberikan penyuluhan di badan-badan pertahanan dan keamanan negara.
  • Radio Rodja sangat memerangi pemikiran takfiri dan pemberontakan terhadap pemerintah muslim. Juga sangat memerangi bentuk terorisme. Terlalu banyak dai Radio Rodja yang mengkhususkan bantahan terhadap penyimpangan-penyimpangan tersebut
  • Radio Rodja sering membantah pemikiran-pemikiran sururiyah yang menyimpang
  • Dan masih banyak kebaikan-kebaikan yang lainnya



Ketiga : Wahai Al-Ustadz Dzulqornain, Radio Rodja sama sekali tidak ada hubungannya dengan takfiriyuun, bahkan radiorodja membantah pemikiran sesat tersebut!!!

Al-Ustadz membanggakan ikhwan-ikhwannya yang tidak dikaitkan oleh polisi tatkala terjadi pengeboman di Jakarta. Yang menurut ustadz adalah karena sikap "tamayyuz" (membedakan diri). Bahkan tidak ada sikap tamayyuz inilah yang merupakan landasan al-Ustadz untuk selanjutnya berusaha mengkait-kaitkan Radio Rodja dengan takfiriyin !!!

Sanggahan :

  • Ustadz menyebutkan tokoh takfiriyin diantaranya adalah Aman Abdurrahman. Tahukah ustadz bahwasanya salah satu pemateri tetap yaitu Ustadz Arifin Badri telah membantah pemikiran Aman Abdurrahman sejak sekitar 10 tahun yang silam??, jauh sebelum Ustadz Dzulqornain mengenal Aman Abdurrahman??. Justru sikap tamayyuz telah dimiliki oleh para pemateri Rodja sejak dahulu kala !!
  • Bukankah Saya (Firanda) telah membantah buku Abduh Akaha Zulfidar yang membantah Ustadz Luqman Baa'abduh sekitar 9 tahun yang lalu??. Yang buku tersebut tentunya mendukung praktek-praktek teroris
  • Al-Ustadz Dzulqornain membanggakan ikhwan-ikhwannya tidak ditangkap oleh polisi di Jakarta..??. Ngomong-ngomong waktu itu jumlah ikhwan –yang semodel dengan ustadz Dzulqornain- di Jakarta berapa banyak??. Bukankah lebih pantas dan lebih masuk akal jika kita katakan, "Justru ikhwan –semodel Rodja- yang jumlahnya banyak di Jakarta tidak diciduk polisi tatkala terjadi praktek terror. Ini menunjukkan para ikhwan telah memiliki sikap tamayyuz yang dibangga-banggakan al-Usatadz Dzulqrnain.
  • Kalau ustadz menyebutkan diminta pandangannya oleh pejabat negara tentang terorisme…, maka kami para da'i di rodja dari dulu hingga sekarang telah diminta oleh pihak intel dan polisi. Bukankah para da'i rodja sering mengisi pengajian di markas polisi??, bukankah website polda Jakarta mencantumkan streaming radiorodja??. Bahkan saya juga sempat diminta untuk mengisi di PTIK (klik disini untuk melihatnya), dan diminta pandangannya oleh Lembaga Ketahanan Nasional, yang dihadiri oleh para jenderal, untuk diinformasikan langsung kepada Presiden??
  • Bukankah banyak polisi bahkan intel yang akhirnya ikut pengajian??, demikian juga para jenderal??. Lantas bagaimana bisa terbayangkan kalau Radio Rodja tidak memiliki sikap "tamayyuz" yang dibanggakan oleh Al-Ustadz Dzulqornain??. Hendaknya seseorang tidak merasa dia saja yang menjadi pahlawan yang berjasa…, ternyata di dunia dakwah banyak sekali pahlawan yang mungkin ia ketahui dan tidak ia ketahui !!!



Ketiga : Wahai Al-Ustadz Dzulqornain, inilah Ustadz Abu Nidaa’ yang saya kenal

Al-Ustadz menggambarkan bahwa Ustadz Abu Nidaa' punya hubungan dengan takfiriyin (tukang takfir) bahkan termasuk pembesar (gembong) mereka. Demikian juga Ustadz Abu Nida punya hubungan Al-Qaeda bahkan membelikan senjata dengan dana dari At-Turots untuk berperang melawan kaum Nashrani yang menyerang kaum muslimin di Ambon dan Poso.

Adapun tuduhan ustadz Abu Nida sebagai gembong takfiri maka ini akan saya kembalikan kepada Al-Ustadz Abu Nidaa' –semoga berita surat ini sampai ke Al-Ustadz Abu Nida- karena ini berkaitan dengan harga dirinya.

  • Yang jelas kami –selama hampir 13 tahun bergaul dengan ustadz Abu Nidaa- tidak pernah melihat pemikiran takfiri pada ustadz Abu Nidaa'. Mungkin saja Abu Nidaa' benar-benar gembong takfiri yang pandai bersembunyi dibalik jubah salafy –sebagaimana pernyataan Dzulqornain-, akan tetapi kami hanya bisa menghukum dengan dzohirnya. Jika memang Abu Nidaa' adalah gembong takfiri semoga Allah segera membongkar kedoknya. Akan tetapi tuduhan ini mudah-mudahan bisa ditanggapi dengan serius oleh ustadz Abu Nida, karena buntutnya sangat buruk dan tidak enak.
  • Justru di pondok Jamilurahman ana mengenal bahayanya pemikiran takfiri !!!
  • Justru beberapa peristiwa beliau dengan mudahnya memerintahkan kapolda untuk turun tangan. Yang hal ini menunjukkan hubungan erat beliau dengan pihak kepolisian
  • Justru beliau sering ngisi kajian di kantor kepolisian….
  • Demikian juga para santri ma'had Jamilurahman sering diminta untuk mengisi pengajian di penjara-penjara. Kalau ternyata pondok ini berpemahaman takfiri maka sangat berbahaya mengundang santri pondok untuk mengisi pengajian di penjara-penjara
  • Adapun mengenai beliau menyalurkan dana At-Turots untuk membeli senjata untuk Al-Qaeda melawan kaum Nasrani yang membunuh kaum muslimin…, maka inipun akan saya kembalikan kepada Ustadz Abu Nidaa. Akan tetapi jika ternyata informasi ini benar, maka apakah Al-Ustadz Abu Nidaa' salah total??, apakah ia tidak boleh membelikan senjata bagi takfiriyin yang sedang berjihad melawan kebiadaban kaum Nasrani??, ataukah harusnya senjata kaum takfiriyin diambil dan dibuang saja, sehingga berperang tanpa senjata??. Tentu ini perlu pembahasan tentang fikih akan hal ini. Siapa tahu Ustadz Dzulqornain bisa membahas tentang permasalahan ini.



Keempat : Wahai Al-Ustadz Dzulqornain, Ma’had Jamilurrohman tidak seperti yang Anda bayangkan!!!

Al-Ustadz tidak setuju dengan ma'had jamilurahman karena dipegang oleh ustadz Abu Nida. Sehingga tidak setuju Syaikh Abdurrazaq mengisi pengajian di sana (Dan ini telah disampaikan langsung oleh Al-Ustadz Dzulqornain kepada saya). Bahkan Ustadz Dzulqonain juga kecewa dengan Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri yang juga akhirnya menurut ustadz Dzulqornain mengisi di Jamilurahman. Ustdaz Dzulqornain berkata kepada saya (melalui email) sebagai berikut : ((Ana telah mengingatkan antum masalah Abu Nida, tapi masih saja hal yang sama berulang dengan keberadaan Syaikh Sa’ad memberi ceramah di Jamilurrahman, seakan-akan tidak ada kecemburuan terhadap suatu hal yang membahayakan dakwah salafiyah. Wallahul Musta’an))

Sanggahan :

  • Informasi yang benar adalah adalah Syaikh Abdurazaq belum pernah ceramah di Jamilurahman akan tetapi di pondok Bin Baaz, yang juga milik Abu Nidaa'. Adapun Syaikh Sa'ad Syatsri juga sepertinya tidak ada jadwal ke Jamilurahman. Jadwal yang saya atur untuk beliau adalah ke Masjid Kampus UGM saja. Jadi janganlah al-ustadz menuduh seakan-akan saya yang mengatur di jamilurahman. Adapun Syaikh Sa'ad akhirnya ke pondok Bin Baaz maka itu adalah permintaan Ustadz Abu Nida langsung kepada Syaikh Sa'ad Asy-Syatsri. Ya mungkin saja Syaikh Syatsri dibohongi oleh gembong takfii ??
  • Adapun Syaikh Abdurozaq mengisi pengajian di Bin Baaz yang menerima dana dari Ihyaa At-Turoots, maka sesungguhnya Syaikh Abdurozaq bukan hanya bermu'amalah dengan At-Turots cabang Indonesia, bahkan beliau memiliki hubungan yang erat dengan At-Turots pusat di Kuwait. Tentunya beliau punya pandangan dan ijtihad sendiri dalam sikap beliau tersebut. Dan Ustadz Dzulqornainpun tahu akan hal ini.

Karenanya sikap Al-ustadz yang berusaha mengait-ngaitkan Radiorodja dengan Abu Nidaa' yang merupakan gembong tukang takfir !!, apalagi Firanda keluaran Ma'had Jamilurahman !!, merupakan perkara yang kurang tepat dan dipaksa-paksakan !!!


Kelima : Wahai Al Ustadz Dzulqornain, Berhusnuzhon lah dengan sikap Ustadz Abu Qotadah…

Al-Ustadz juga mempermasalah Ustadz Abu Qotadah yang telah mengirim bantuan kepada takfiriyin untuk membangun mesjid.

Maka permasalahan ini harus dikembalikan kepada pihak yang bersangkutan yaitu Al-Ustadz Abu Qotadah untuk menjelaskan kebenaran tuduhan ini !!. Akan tetapi saya rasa Al-Ustadz Dzulqornain yakin bahwa Abu Qotadah bukanlah takfiri, karena banyak pengajian dan ceramah beliau yang membantah takfiri dan terorisme. Jika perkaranya demikian maka hendaknya ustadz Dzuqornain berhusnudzon terhadap sikap ustadz Abu Qotadah?? Apa maksud Abu Qotadah memberikan bantuan kepada takfiri??, apakah untuk menarik hati mereka –jika tuduhan ini benar-, ataukah kejadian tersebut ada kesalahpahaman??. Lagi pula apakah kalau ada kaum takfiri minta dibangunkan mesjid maka tidak boleh dibantu sama sekali??, apakah mereka tidak boleh sholat di masjid??. Jika meminta bantuan untuk mengebom tentunya tidak boleh, akan tetapi kalau untuk bangun masjid??, tentu ini butuh pembahasan khusus. Insya Allah mengenai permasalahan ini kita akan berusaha meminta ustadz Abu Qotadah untuk menanggapinya.


Kelima : Wahai Ustadz Dzulqornain, Apakah Syeikh Muhammad Al ‘Arifi seorang Mubtadi’?

Al-Ustadz mempermasalahkan TV Rodja yang menayangkan cuplikan video Syaikh Muhammad al-'Arifi dan syaikh Muhammad Hassaan.

Ini tentu masukan yang baik bagi TV Rodja, dan saya rasa TV Rodja mengambil masukan ini demi kebaikan. Akan tetapi mungkin perlu dicatat sebagai berikut :

  • Syaikh Muhammad Al-'Arifi apakah seorang mubtadi' menurut para ulama kibar di Arab Saudi??. Kalau tidak, maka siapakah yang mentabdi' beliau??. Tentunya beliau memiliki kesalahan –dan sayapun mengetahui kesalahan beliau-, akan tetapi apakah kesalahan tersebut mengeluarkan beliau dari Ahlus Sunnah dan menjadi mubtadi??. Saya rasa bukanlah manhaj Al-Ustadz Dzulqornain yang jika seorang alim atau ustadz sekali salah lantas dibuang dan jadi mubtadi' dan tidak boleh didengar ceramahanya secara total??. Kita sangat membutuhkan keterangan dari ustadz Dzulqornai tentang mentabdi' Syaikh Muhammad al-'Arifi, mengingat beliau juga memiliki kebaikan yang banyak, seperti membantah kaum syi'ah dan juga kaum liberal. Bahkan beberapa tahun silam pernah pemilik koran-koran di Riyadh –yang menyokong faham Liberal- meminta pemerintah untuk menyikapi Syaikh Muhammad al-'Arifi yang getol membantah pemahaman dan kaum Liberal di mimbar-mimbar dan podium-podium. Jika ada fatwa kibar ulama untuk tidak boleh sama sekali mendengar ceramah al-'Arifi maka dengan senang hati kru Rodja terima dan membuang Syaikh Muhammad al-'Arifi.
  • Cuplikan-cuplikan video Syaikh Muhammad al-'Arifi yang ditampilkan oleh TV Rodja apakah isinya kesesatan??, ataukah kebaikan??.
  • Cuplikan tersebut diputar oleh Rodja sebelum ada tahdziran tentang kesalahan al-'Ariifi
  • Lagi pula setelah saya bertanya kepada kru Rodja, ternyata hanya dua cuplikan video, itupun diputar di RodjaTV bukan karena saran dari para ustadz, akan tetapi hasil ijtihad sebagian kru Rodja !!!
  • Sekarang RodjaTV tidak lagi menayangkan dua klip video syaikh Muhammad al-'Arifi tersebut. Ini sangat membuktikan jika kritikan kepada Radio Rodja adalah kritikan yang membangun maka insya Allah segera dilaksanakan oleh pihak Radio Rodja. Adapun kritikan yang dibangun di atas tuduhan yang ngawur dan dipaksa-paksakan maka tentu akan ditolak



Keenam : Wahai Ustadz, berhati-hatilah dalam mencomot informasi tentang Rodja, kawatir antum dituduh berdusta

Adapun pernyataan Al-Ustadz Dzulqornain kepada Syaikh Sholeh Al-Fauzan bahwa Syaikh Muhammad Hassan Al-Mishri dan juga syaikh-syaikh bermasalah lainnya !!!.

  • Maka sebelumnya saya ingin penjelasan dari Al-Ustadz Dzulqornain apa maksudnya dengan "Syaikh-Syaikh yang tidak jelas lainnya selain al-'Arifi dan Muhammad Hasaan??" Siapa saja mereka??. Agar saya bisa memberi masukan kepada pihak Radio Rodja.
  • Adapun Syaikh Muhammad Hassan, maka tidak pernah ditayangkan di Rodja TV –demikian informasi yang telah saya tanyakan langsung ke para kru Rodja-. Karenanya informasi ini yang telah disampaikan oleh Al-Ustadz Dzulqornain kepada Syaikh Fauzan merupakan informasi yang bohong. Kami sangat kawatir akan terbayangkan kepada Syaikh Fauzan bahwasanya Radio Rodja ikut politik mengingat Syaikh Muhammad Hassan ikut dalam kancah politik !!


Bersambung….

Kota Nabi -shallallahu 'alaihi wa sallam-, 28-11-1434 H / 4 Oktober 2013 M
Abu Abdil Muhsin Firanda
www.firanda.com

 

Comments   

 
# Abu Atikah 2013-10-04 15:45
Ternyata masih juga menuduh sembarangan.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# jep-4l-kn 2013-11-10 08:01
ketahuailah wahai saudara q, kita yang awam ini lebih baik berdiam, tentu Kita ingat perselisihan yang terjadi antara Imam Bukhari dan Muhammad bin Yahya adz Dzulhi, Ibnu taimiyyah dan Abu Hayyan, Imam Nasa’i dan gurunya dan lain lain,

http://adiabdullah.wordpress.com/2009/04/06/menyikapi-ketergelinciran-dan-perselisihan-antar-ulama/
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ABU NUHA 2013-10-04 15:57
BAROKALLAHU FIKUM USTADZ..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# maramis setiawan 2013-10-04 16:10
Baarokallahufiy kum ust....

Apakah komentar antum terhadap fatwa syaikh juga antum forward ke ust Dzulqornoin? Ahsannya demikian....seh ingga diskusi ilmiah akan terjadi, dan sikap ust.Dzulqornain berubah thd radio dan tv rodja dan da'i-da'inya... saya berharap Ust. Dzulqornain -yang menurut saya merupakan ust yang cerdas dikalangan mereka- menjalin persatuan dalam berdakwah dengan kita.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abudlloh abu yusuf 2013-10-05 02:29
Komentarnya, di kirim ke syaikh sholih fauzan sekalian Ustadz... Mohon yang jujur, sebaiknya, fokus kita tidak ke salah satu ustadz, tapi kalau minta nasehat ke Syaikh Sholih Fauzan, harusnya mintalah nasehat kepada kedua Ustadz bukan ke salah satu Ustadz saja.
Yang satu dinasehati oleh Syaikh, yang satunya tidak dinasehati, akhirnya fokus pembahasan kepada yang dinasehati oleh Syaikh
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# asep supriyadi 2013-10-04 16:41
lanjut.......
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ummu maricar 2013-10-04 17:12
assalamu'alaikum..

pembaca, selama kebenaran itu ada, kita tak perlu membela kebenaran, karena kebenaran itulah yang akan menjadi pembela diri kita. seribu kata-kata, tak kan melunakkan hati. satu rangkulan seorang saudara seiman, berjuta rasa di hati.

laa yu'minu ahadukum hatta yuhibba li akhihi maa yuhibbu linafsihi.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Shohib Ponsel 2013-10-04 18:39
Tulisannya masih anget sekali...

Kalau ane mikirnya kebalik tadz...

Kalau mereka komentari siaran Rodja itu berarti mereka demen sama rodja pengen kayak rodja tapi gak bisa....... kan gak mungkin kasih komentar kalau gak nonton...??
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# anang abu muhammad 2013-10-04 19:44
Barokalloohu fiikum

Na'am... ana juga ingin mendengar/memba ca jawaban ustadz abu qotadah. Karna... dulu ketika di surabaya ana bertemu dengan teman dauroh ana ketika masih di wahdah islamiyyah. Ketika itu ana masih di WI, dan sempat jalan bersama dia ngajakin ikhwan2 yg baru ngaji di salafy kita untuk ikutan daurohnya WI. Akan tetapi ketika ana tahu hakekat ttg sururi, maka ana bersitegang dengan dia, dan dia menyebutkan nama ustadz abu qotadah perihal membolehkan mencari ilmu di WI. Bukankah di sby masih sangat banyak kajian ahlussunnah, knapa harus memaksakan diri ikut kajian WI? Sungguh amat riskan bermain2 dengan syubhat. Terlebih yang diajaknya adalah ikhwan2 yg baru ngaji. Ikhwan yang mengajak tersebut sebut saja namanya Z. Dia orang yg pernah (menurut pengakuannya) menginap bersama al ustadz abu qotadah. Sedangkan saat itu WI masih baru buka cabang di sby. Jadi ada agenda apa sebenarnya sampai ikhwan itu rela pindah kuliah dan gencar ngajakin ikhwan2 baru ngaji ke dauroh2nya WI? Mgkn tanggapan al ustadz abu qotadah kelak bisa ana sampaikan ke dia, jika seandainya si Z ini telah memelintir perkataan beliau.

Barokalloohu fiikum ustadz
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abudlloh abu yusuf 2013-10-05 02:39
Quoting anang abu muhammad:
Barokalloohu fiikum

Na'am... ana juga ingin mendengar/membaca jawaban ustadz abu qotadah. Karna... dulu ketika di surabaya ana bertemu dengan teman dauroh ana ketika masih di wahdah islamiyyah. Ketika itu ana masih di WI, dan sempat jalan bersama dia ngajakin ikhwan2 yg baru ngaji di salafy kita untuk ikutan daurohnya WI. Akan tetapi ketika ana tahu hakekat ttg sururi, maka ana bersitegang dengan dia, dan dia menyebutkan nama ustadz abu qotadah perihal membolehkan mencari ilmu di WI. Bukankah di sby masih sangat banyak kajian ahlussunnah, knapa harus memaksakan diri ikut kajian WI? Sungguh amat riskan bermain2 dengan syubhat. Terlebih yang diajaknya adalah ikhwan2 yg baru ngaji. Ikhwan yang mengajak tersebut sebut saja namanya Z. Dia orang yg pernah (menurut pengakuannya) menginap bersama al ustadz abu qotadah. Sedangkan saat itu WI masih baru buka cabang di sby. Jadi ada agenda apa sebenarnya sampai ikhwan itu rela pindah kuliah dan gencar ngajakin ikhwan2 baru ngaji ke dauroh2nya WI? Mgkn tanggapan al ustadz abu qotadah kelak bisa ana sampaikan ke dia, jika seandainya si Z ini telah memelintir perkataan beliau.

Barokalloohu fiikum ustadz


Akhirnya, dengan di OPEN semua, yang tidak berkepentingan akan ikut2an menguak, mengomtari dll ..... kita yang baru belajar, jadi ruwet bang Ustadz. Mbok ditahan lah, masalah2 kayak begini, emang sebenarnya webnya antum ini, tujuannya supaya dibaca orang awam atau "tolabul ilmi" ?? Tolong tahan nafsu masing2 lah, spt nasehat syaikh Fauzan. Kalau memang tanyanya ke Pak Dzulqornain, silakan tanyakan ke dia, jangan dipaparkan di web lah, saya gak butuh info2 kayak beginian bang Ustadz.

Atau ente buat web khusus saja, yang bahas ttg takfiri, tahdzir, ttg sepak terjang ustadz, syubhat dll.... Jangan di sini lah, tiap ustadz ada pengikutnya, tolong bersikan bijaksana, jangan adu kuat2an/menang2 an, selesaikan dengan surat tertutup antar kalian (Firanda, Dzulqornain, Sholih Fauzan)
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Amatillah 2013-10-04 23:31
Membuka pertikaian yang baru lagi, Harapannya setelah mendapat jawaban dari syaikh semuanya diam dan mengikuti arahan syaikh tanpa harus diperlihatkan didepan umum....eh diumumkan lagi didepan orang banyak...bagaim ana mungkin dikatakan bijak, padahal dengan mendengarkan jawaban syaikh semuanya bisa bersikap sesuai dengan arahan beliau hafidzahullahu ta'ala. Semoag ustadz Dzulqarnain hafidzahullahu ta'ala berdiam diri dari bantahan ini lagi....
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu aisyah wira 2013-10-04 23:35
Bismillah. Baarakallahufik um.. 'Afwan ustadz ahsan antum bertemu langsung dgn ustadz Dzulqornain, atw mengirim email kepada ustadz Dzulqornain tentang pendapat beliau yg tidak sesuai kebenaran, karena nashihat ahsan secara berdua, karena beliau saudara kita juga..khawatir malah memperlebar perpecahan kalau disebar di internet..kita berhusnuzhan saja, membantah dgn hikmah. Ana berharap ahlusunnah di negara kita bersatu di atas al-haq.Allahu a'lam
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# yahya abu rahil 2013-10-05 00:41
Bismillah.
yang paling jitu adalah ustadz firanda dan ustadz dzulqarnaen bertemu langsung berdialog. Jika masih ada ganjalan baru ke syaikh al fauzan u memecah ganjalan yg masih ada d dalam dialog.
afwan ustadz.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Bapake Hanifah 2013-10-05 01:24
ternyata....
begitu ya...?

saya cuman bisa berharap semoga Allah memberikan hidayah kepada pak ustadz Dzulqarnain.. supaya lebih sering bercermin..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# muhamad 2013-10-05 02:03
Barokalloohu fikum

saya mengenal manhaj syalaf ini yang sekarang saya jalankan melalui wasilah dengan mendengarkan radio rodja, dan itu terjadi 2-3 tahun yang lalu, betapa bercampuradukny a perasaan saya setelah membaca penjelasan ustadz dan surat yang disampaikan oleh Ustadz Dzulqornain, seraya memohon kebenaran akan segera ditunjukan oleh Allah, bagaimana tidak hampir semua ustadz yang mengisi kajian di rodja tv dan radio, semua menjadi panutan kami sekeluarga, dan kami seperti mendapatkan cahaya yang terang setelah berjalan dalam kegelapan sekian lama. Kami hanya ingin berjalan diatas kebenaran dan mendapatkan tuntutan dari semua ustadz yang telah berilmu yang benar sehingga kami mendapatkan pembelajaran yang benar pula, yang akan menyelamatkan saya, isteri saya, orang tua saya, saudara saya, dan semua kaum muslimin dan muslimat.

barokalloohu fikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Aya Sofia 2013-10-06 19:12
saya setuju dengan akh muhammad. Kami hanya ingin berjalan diatas kebenaran dan mendapatkan tuntutan dari semua ustadz yang telah berilmu yang benar sehingga kami mendapatkan pembelajaran yang benar pula, yang akan menyelamatkan saya, isteri saya, orang tua saya, saudara saya, dan semua kaum muslimin dan muslimat.
Semoga ALLAH ta'ala senantiasa memberi petunjuk dan memperbaiki urusan dien kita, Allahumma aamiin
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# orang awam 2013-10-08 11:52
Sama om. Saya juga baru kenal kajian sunnah. Sejak denger kajian Rodja, ada efeknya yg terasa buat saya. Saya jadi rajin sholat ke Masjid, akhlaq saya jadi lebih baik, saya jadi tau tentang bahaya & keburukan terorisme, tau apa itu sunnah, apa itu bid'ah, memperbaiki niat, nambah ilmu dan berbagai macam kebaikan lainnya.

Padahal saya dulu orangnya bisa dibilang orang yg bodoh & beraliran keras. Pokoknya apa yang berbau bom, demonstrasi anarkis yang membela Islam saya akan dukung. Saya dulu sangat mendukung & membela orang2 seperti Amrozi, Osama bin Laden, Imam Samudra, dll. Bagi saya yg dulu, mereka itu adalah pahlawan2 Islam. Dan dulu saya juga sering berakhlaq jelek kepada orang tua.

Tapi alhamdulillah, setelah denger kajian Radio Rodja, saya mendapat banyak manfaatnya. Padahal saya dulu cuma iseng2 hidupin radio. Karena gak ada stasiun yang bagus di saluran FM, saya pindah saluran ke gelombang AM. Gak sengaja nemu saluran Rodja. Begitulah hidayah, datang dengan cara yg tak terduga. Semoga Rodja tetap eksis sampai akhir zaman dan menebarkan cahaya sunnah ke seluruh Indonesia.

Buat yg nuduh salafi adalah dakwah yg keras, silakan denger sendiri kajian di radio rodja. Bahkan yang saya sering denger dari radio rodja adalah kita harus taat kepada pemerintah, apalagi pemerintah kita adalah muslim, meskipun banyak melakukan dosa.

Kesan dari saya: Hidayah kepada sunnah is priceless.

Sekarang saya sudah kenal sunnah. Apapun perselisihan yang terjadi di rodja, saya tidak peduli. Saya hanya mengambil ilmu & manfaatnya saja. Semoga perselisihan cepat terselesaikan dan para ustadz2 ahlussunnah bersatu.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ahmad abu aisyah 2013-10-05 03:03
Afwan, WI itu apa Syaikh?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Rian Darma Kusuma 2013-10-05 04:12
Maa syaa Allah .. sungguh terlalu, Ustadz Abu Nida di Katakan gembong takfiri. Insya Allah coba saya sampaikan Surat ini kepada Ustadz Abu Nida, berhubung saya tinggal disini.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# mas ahmad 2013-10-05 04:18
بارك الله فيـــــــــــك
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# mas ahmad 2013-10-05 04:19
بارك الله فيــــك
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Sholeh 2013-10-05 04:20
Kalau begitu marilah kita bersama-sama melaksanakan Fatwa Syaikh Sholeh bin Fauzan Al-Fauzaan
Hafidzahullah, untuk kemajuan dakwah Salaf...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Umar Salman 2013-10-05 04:39
Ya Allah, tunjukkan hamba-Mu ini jalan yang lurus, dan beri kekuatan untuk mengikutinya.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# rudi_ksq 2013-10-05 04:43
ini disebabkan mengambil berita2 yang dtangnya simpang siur, tanpa meneliti darimana datangnya berita tsb .. sehingga menimbulkan fitnah ..' biasanya berita2 tsb dtangnya dari orang2 yang baru semangat2nya mengaji salaf sehingga ketika dia mendapati sesuatu yang tidak dapat dipahaminya dia akan spontanitas mempublikasikan berita tsb kpd ustd2nya namun biasanya berita yg disampaikan ke ust tsb telah terjadi kekukarangan dan kelebihan kata serta kalimat sehingga sang ust juga keliru dalam memahami berita tsb ... ini menurut hemat ana allahu'alam..

hibauan juga kepada ikhwan2 semua agar setiap masalah yg terjadi diatara penuntut ilmu agar segera diperkecil jangan diperbesar ...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# rudi_ksq 2013-10-05 04:45
ini disebabkan mengambil berita2 yang dtangnya simpang siur, tanpa meneliti darimana datangnya berita tsb .. sehingga menimbulkan fitnah ..' biasanya berita2 tsb dtangnya dari orang2 yang baru semangat2nya mengaji salaf sehingga ketika dia mendapati sesuatu yang tidak dapat dipahaminya dia akan spontanitas mempublikasikan berita tsb kpd ustd2nya namun biasanya berita yg disampaikan ke ust tsb telah terjadi kekukarangan dan kelebihan kata serta kalimat sehingga sang ust juga keliru dalam memahami berita tsb ... ini menurut hemat ana allahu'alam.
hibauan juga kepada ikhwan2 semua agar setiap masalah yg terjadi diatara penuntut ilmu agar segera diperkecil jangan diperbesar ...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Saif 2013-10-05 06:10
Alhamdulillah..
Nasehat yg sangat bagus utk Salafiyyiin dari Syaikh Sholeh bin Fauzan Al-Fauzaan -hafizhohullohu -..
Semoga Alloh 'azza wa jalla memudahkan kita semua utk mengamalkannya..

Baarokallohu fiikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu umair 2013-10-05 09:11
bismillah. bersatulah wahai salafiyyin…jgn berpecah belah dlm maslah ijtihadiyyah ataupun salah paham, tolong semua saling tabayyun,kalo perlu kalian berkumpul semua wahai para asatidz menyelesaikan maslah ini, jgn saling tuduh/ salah menyalahkan, jangan jadikan perselisihan ini mjd lumbung pembenaran buat musuh-musuh dakwah utk menyerang dakwah sunnah/salaf di indonesia…barok allahufikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu dzar al-ghifari 2013-10-05 09:32
assalamu alaikum ustadz apakah yang dimaksud dsini adalah ustadz dzulkarnain bin muhammad sunusi yang www.dzulkarnain.net ? tolong dijawab agar ana tidak bigung. soalnya ana masih awam
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# muhammad zubair 2013-10-05 12:16
afwan, apakah yang dimaksud adalah ust.dzulkarnain yang ketua pesantren as-sunnah yang dijalan baji rupa,makassar ???
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Rahmat Rijalun 2013-10-07 01:40
na'am..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Yusuf Pattinjo 2013-11-08 11:26
Apakah Ustadz Dzulqarnain yang dimaksud adalah penulis buku Nasehat untuk Wahdah Islamiyah?
Boleh jadi yang ditulis dalam buku itu juga banyak dusta di dalamnya dan pernyataan yang harus diklarifikasi.
Sementara Ustadz Dzulqarnain terus mentahdzir, Wahdah terus bekerja untuk Dakwah Salafiyah.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# mustafa bin mehmet 2013-11-13 10:12
Quoting Abu Yusuf Pattinjo:
Apakah Ustadz Dzulqarnain yang dimaksud adalah penulis buku Nasehat untuk Wahdah Islamiyah?
Boleh jadi yang ditulis dalam buku itu juga banyak dusta di dalamnya dan pernyataan yang harus diklarifikasi.
Sementara Ustadz Dzulqarnain terus mentahdzir, Wahdah terus bekerja untuk Dakwah Salafiyah.


Orang kok su'udzon dan nambahin konflik. ittakillah
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Husain 2013-10-05 11:17
Bismillah

Ustadz Firanda " Hafidzakalloh " Mohon Di jelaskan dari sudut pandang Ustadz , terkait Syaikh Ali Hasan Abdul Hamid Al Atsary . Jazakallohu Khoiron
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# johnny 2013-10-05 11:40
bismillah, assalamu'alaiku m ustad Firanda. membaca dan mencermati pendapat ustad zulkarnain. tentang memberikan bantuan pembangunan masjid ( ttg ustad abu qotadah ). Bagaimana saya yg tinggal bukan seperti tempat - tempat ustad di lingkungan pondok atau lingkungan ustad yang sunnah. Saya bertempat tinggal dilingkungan yang belum mengenal sunnah lalu saya menyumbang untuk pembangunan masjid ditempat saya, yang mana masjid tersebut kurang menghidupkan sunnah. Tapi karena saya bermuamalah dan beribadah melaksanakan shollat di masjid tersebut, apakah saya salah??? .. harapan saya semoga ustadz selalu dalam lindungan allah, buatlah suatu kondisi agar dakwah salah ini menjadi sejuk dan makin berkembang di bumi indonesia khususnya insya allah.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Muhammad Istiqamah 2013-10-05 11:44
mengenai WI, syekh Fauzan mengatakan di atas, Janganlah engkau sibuk mencela orang-orang atau yayasan-yayasan .
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Muhammad Istiqamah 2013-10-05 11:46
mengenai WI, syekh Fauzan mengatakan, "Janganlah engkau sibuk mencela orang-orang atau yayasan-yayasan ."
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Irsyad 2013-10-05 12:55
Assalamu'alaikum
Alhamdulillah sdh saling mengingatkan satu sama lainnya, akan tetapi tdk perlu dipubliskan khawatir nanti bisa menjadi lebih ruwet dan dimanfaatkan oleh orang yang tdk bertanggung jawab. Sebaiknya didiskusikan antar ustadz saja, semoga lebih hikmah.
Wasalamu 'alaikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Asiah 2013-10-06 02:25
ana sepakat untuk di publish dikarenakan kebanyakan yang ribut adalah para murid, dengan dipublish seperti ini para murid akan mengetahui hakekat permasalahan mereka dari ustadz mereka dan selain mereka. Baraakallahu fiika ustasdz
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Umar Abidin 2013-10-06 02:56
Demikian pula kami mengharapkan arahan dari fadilatus Syaikh tentang pendirian stasiun Televisi milik kami, karena ikhwan-ikhwan kami dan para pecinta kami memiliki kemampuan untuk mendirikan stasiun televisi.
>>>>> Yang ini maksudnya apa ya? Mau bikin tv juga kah?
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ibnu Suud 2013-10-06 09:59
Bismillah....ut k saudaraku seiman,mari kt sllu berusaha menjauhkan diri dari godaan2 syaiton...kemud ian ingatlah wahai saudaraku " Almuslimu Man Salimal Muslimuuna Min Lisaanihi Wayadihi "
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu rania 2013-10-06 11:41
MasyaAllah.. syukron akhi Al-Ustadz Firanda..
Sungguh cukip jelas smuanya... dgn dmikian kt smua ikhwan2 bs menilai dgn hati kita masing2...
Semoga Allah senantiasa menjaga antum dan kita smua dan semoga Allah menolong dakwah sunnah terus bercahaya smpai hari kiamat...
rodja ; radio dakwah ahlu sunna
h wal jama'ah - menebar cahaya sunnah... aamiiin ya Rabb...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# azenudin zeta saputr 2013-10-06 17:49
Talbis Iblis kepada kaum terpelajar dari kalngan ahlus sunnah, yaitu berselisih dan berpecah hanya karena masalah sepele......
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# bejo salafi 2013-10-07 02:54
(1). Mestinya untuk masalah2 SENSITIF begini, jangan diumbar-umbar, sampai didetailkan begitu. Toh, isu asalnya kan korespondensi dengan Syaikh Fauzan. Maka selesaikan secara "sunyi" juga dong. (2). Kalau mesti diungkap, jangan dibuat detail begitu; cukup segi-segi globalnya saja; biar Umat dapat ibrah; kalau gini caranya, kaum kufar kan "dapat bahan bakar tambahan". (3). Alasan2 yang dipakai Dzulqarnain untuk mencela Ihyaut Turats, itu kan alasan KLASIK yang sudah dipakai sejak "zaman dulu". Dia sudah tahu perkembangan terbaru Umat ini, termasuk pertikaian di Dammaj versus Syiah Houti. Masak hatinya masih sekeras batu untuk sama sekali tak mau melihat peluang "persaudaraan"? (4). Satu sisi Dzulqarnain menolak kaum Takfiri, di sisi lain membantah juga Ali Hasan. Itu kan berbenturan satu sama lain.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ummi fatiah 2013-10-07 03:01
Assalamualaikum
Memang lebih baik untuk tidak lagi berdebat kata lewat tulisan tapi bersilaturahmi untuk mendudukkan masalah besar ini diantara asatidz salafi di negeri kita ini sehingga orang2 seperti abu salafy dan yang lainnya tidak lagi menggunjing dan mentertawakan kaum salafy yang sering berbantah2an dan menyalahkan
barokallahu fiikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# dian 2013-10-07 06:09
beritanya sungguh bermanfaat ustad.. izin share ya
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu ihsan bambang 2013-10-07 06:58
Semoga para ustadz salaf selalu bersatu diatas manhaj sholafus sholeh dan dapat menebar cahaya sunnah, demi kedamaian dan kesejukan umat islam. Biarlah perbedaan/khila fiyah itu dibahas dalam musyawarah internal ustadz, jangan ummat terbebani dengan perselisihan diantara mereka. Barokallahu fikum
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# zulfikar 2013-10-08 09:30
Yang membantu kalian, ambillah bantuannya dan manfaatkan bantuan tersebut"
Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam telah menerima hadiah-hadiah dari orang-orang kafir, beliau menerima dari Raja Muqouqis, beliau menerima hadiah. Yang membantu kalian, maka ambillah (bantuannya).
Subhanallohi semakin jelas kebenaran. Ayolah ikhwan yang gemar tahdzir rujuklah dari pendapat kalian yang keliru. Jangan taqlid kepada ustadz - ustadz kalian. Kalian bisa menimbang mana diantara 2 pendapat yang lebih mendekati kebenaran. Ustadz adalah manusia biasa yang tidak luput dari kesalahan. Rujuk kepada kebenaran lebih baik dari pada terus menerus dalam kebatilan.
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# abu bassam 2013-10-12 12:00
Tuduhan kepada Ust Abu Nida tersebut...tida k lah benar... coba googling tentang artikel-artikel beliau. contohnya: di http://nasihatonline.wordpress.com/2011/04/29/mengkafirkan-penguasa-muslim-adalah-akar-kesesatan-teroris-khawarij/
atau
http://ibnuramadan.wordpress.com/2011/12/30/mengikuti-manhaj-salaf-dalam-semua-hal/#more-1893
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# pembela sunnah 2013-10-17 07:07
Buat Firanda, semoga engkau terhindar dari segala jenis penyakit saluran pencernaan akibat racun daging ulama. Oh ya, masihkah engkau menyandang gelar kadzab dan Dajjal yang disematkan seorang ulama Mekah kepadamu? Subhannallah.. Indonesia punya seorang Dajjal yang chubby menggemaskan. Namun sayang, mulutnya bau dan kotor. Di televisi, di youtube, engkau tampak semakin sehat dan penuh gizi, namun,astagfiru llah, di mataku engkau semakin mirip dengan babi..
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# baskoro 2013-10-20 14:39
Quoting pembela sunnah:
Buat Firanda, semoga engkau terhindar dari segala jenis penyakit saluran pencernaan akibat racun daging ulama. Oh ya, masihkah engkau menyandang gelar kadzab dan Dajjal yang disematkan seorang ulama Mekah kepadamu? Subhannallah.. Indonesia punya seorang Dajjal yang chubby menggemaskan. Namun sayang, mulutnya bau dan kotor. Di televisi, di youtube, engkau tampak semakin sehat dan penuh gizi, namun,astagfirullah, di mataku engkau semakin mirip dengan babi..


innalillahi wainnailaihi roji'uun .
antum namanya pembela sunnah tapi mulut, hati dan tangan antum seperti yg antum tuliskan. Ahlussunnah tdk pernah mencaci maki..tdk akan pernah berkata kotor yg menjijikkan sprti yg ada dlm hati, mulut dan tangan antum. Semoga antum dgn kotornya bicara antum...bisa terhindar dr sgala macam penyakit sprti yg antum tuliskan...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Abu Ruwaifi 2013-10-20 12:13
Makin hari lidahnya si firanda ni makin tak terkontrol,hati nya makin beku,semakin menyimpang lidahnya,itu akibat seluruh tubuhnya telah teracuni dagingnya para 'Ulama
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ibnu adam 2013-10-21 02:51
ada yang lucu di kota purwokerto, basis besar jamaah tahdzir. mereka sering sekali dalam kajiannya mentahdzir radio rodja secara keras dan juga mentahdzir ustadz radio rodja, kajian ini disiarkan langsung oleh radio komunitas mereka "radio al-faruq" dengan gelombang 88.4 FM

tapi anehnya radio al-faruq 88.4 FM ini setiap pagi dan sore memutar rekaman dzikir pagi dan petang milik radio rodja.
ini bukan fitnah tapi kenyataan karena ana tinggal di purwokerto dan kadang mendengar siaran radio mereka. dan ana tau persis doa dzikir pagi petang itu 100% asli punya radio rodja.

mereka meludah tapi ternyata kena muka mereka sendiri...
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# saiful_ipul4 2013-10-21 10:50
alhamdulillah setelah mendengar jawaban dari syaikh dan pendapat 2 ustad....ana no koment...perlu banyak belajar juga saran kepada ikhwa2 untuk tidak menjelekkan ustad firanda dan dzulkarnain, mereka berdua bahkan tetap di hargai oleh syaikh buktinya mereka tetap patuh pada ucapan syaikh...semoga pengikut sunnah tetap teguh
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# Ahmad J 2013-11-07 09:39
Seharusnya apapun yang di katakan ustad Zalkarnain dan kroninya tak usah di tanggapi lagi. Mereka kan mantan-mantan Laskar Jihat yang dengan segala cara memojokkan ikwan yang tak mau ikut mereka dengan segala macam cara walaupun ngak sesuai tak sesuai dalil krn sifat hasad. KASIHAN. Mudah-mudahan mereka difitnah sesuai dengan fitnah yang mereka buat sendiri. Sebab orang semacam ini sulit untuk sadar dengan nasehat....
Reply | Reply with quote | Quote
 
 
# ABU FADHILLAH 2013-11-10 04:32
Assalamua"alayk um Warahmatullah Wabarakatuh
Semoga Allah Subhanawata'ala memberikan hidayah ukuwah sesama Ahlusunnah wal Jama'ah...dan menyatukan sesama saudara seiman dan jangan berpecah-belah. ..bersatulah wahai saudaraku seiman
Reply | Reply with quote | Quote
 

Add comment


Security code
Refresh

Langganan Artikel

Masukkan email anda -> klik Daftar

Facebook & Twitter

10 Artikel Favorit

Sebelum saya memaparkan celaan-celaan Habib Munzir ada baiknya kita kembali mengingat akan bahaya...
Seorang istri menceritakan kisah suaminya pada tahun 1415 H, ia berkata :Suamiku adalah seorang pemuda...
Sering kita dapati sebagian ustadz atau kiyai yang mengatakan, "Tahlilan kok dilarang?, tahlilan kan...
Cukup tersentak hati saya tatkala membaca pernyataan-pernyataan berani yang diungkapkan oleh Prof DR...
Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, semoga salawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada...
Sungguh merupakan suatu kemuliaan tatkala seseorang ternyata termasuk Ahlul Bait, tatkala seseorang...
Sesungguhnya banyak sifat-sifat yang merupakan ciri-ciri seorang istri sholihah. Semakin banyak...
Terlalu banyak hadits-hadits dari Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam yang mengharamkan menjadikan...
Alhamdulillah, segala puji kita panjatkan kepada Allah atas segala kenikmatan dan limpahan nikmat....
Tidak diragukan lagi akan keutamaan puasa hari Arofah, Nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabdaصِيَامُ...

Artikel Random

Sebagian jamaah haji memahami ungkapan "Pahala Sesusi Dengan Kadar Kesulitan", dengan menganggap bahwa...
Termasuk kekurangan yang menimpa kaum muslimin sekarang ini mereka mengerti perkataan-perkataan...
عن ابن عباس سمع عمر رضي الله عنه يقول على المنبر سمعت النبي  صلى الله عليه وسلم  يقول لا تطروني كما أطرت...
Al-Ustadz Dzulqornain menulis :Kepada Guru dan Orang Tua kami yang mulia, Al-'Allaamah Sholeh bin Fauzan...
Ibnu Taimiyyah berkata :"Tidak boleh bagi seorang pun memaksa manusia untuk mengikuti pendapatnya dalam...
ASWAJA SUFI MENIRU-NIRU SYIAH..?? ATAUKAH SEBALIKNYA..??!!(studi banding antara aqidah tokoh syi'ah...
IDAHRAM MENGKAFIRKAN KAUM SALAFY WAHABI(Siapa sebenarnya yang khawarij, kaum salafi atau...
Aroma Syi'ah Tercium Dari IdahramAroma syi'ah sangat mencolok dalam buku idahram "Sejarah Berdarah…."....
Bagi orang yang sering mengamati isnad hadits maka nama Abu Qilabah bukanlah satu nama yang asing karena...
Diantara hal yang mutawatir di kalangan syi'ah keyakinan mereka bahwa al-Qur'an yang ada sekarang telah...